Jika Membandel, Kominfo Ancam Cabut Izin OTT Asing

Aditya Gema, Jurnalis · Rabu 17 Februari 2016 15:09 WIB
https: img.okezone.com content 2016 02 17 207 1314405 jika-membandel-kominfo-ancam-cabut-izin-ott-asing-yBTFZOeqL7.jpg Azhar Hasyim

JAKARTA - Kementrian Komunikasi dan Informasi (Kominfo) tahun ini tampaknya harus bekerja lebih keras menahan arus konten negatif di internet. Terakhir, publik dihebohkan dengan kemunculan stiker LGBT di aplikasi pesan instan, Line.

Melihat fenomena tersebut, Direktur E-Business Kominfo Azhar Hasyim berjanji akan menindak tegas OTT asing. Ia mengaku siap mengambil langkah tegas, jika rekomendasi pemerintah tidak digubris OTT yang membandel.

"ISP saja bisa bekerja sama untuk memblokir, masa OTT tidak bisa. Jika tidak diindahkan bukan tidak mungkin OTT bisa dicabut izinnya," kata Azhar (17/2/2016).

Azhar meningatkan OTT agar mengikuti regulasi lokal yang mengatur pornografi dan ITE.

"Pasal 27 sudah disebutkan, konten negatif dilarang difasilitasi OTT. Jika dilanggar, maka urusannya bisa ke ranah pidana."

Sebelumnya, Kominfo memanggil Line, Twitter, dan Blackberry karena berisi konten pornografi. Dalam pertemuan tersebut, perwakilan panel meminta penjelasan mengenai filtering para OTT untuk menyikapi konten negatif.

Menanggapi masukan pemerintah, OTT asing yang hadir dalam pertemuan tersebut mengaku akan selektif sebelum melempar ke pasaran.

"Kami sebagai perusahaan lokal, namun menghormati kearifan lokal. Tim kami sudah menarik stiker negatif yang beredar," kata Teddy, perwakilan Line Indonesia.

(kem)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini