Penjualan Komputer Anjlok 30%

Agregasi Sindonews.com, Jurnalis · Selasa 29 Maret 2016 18:22 WIB
https: img.okezone.com content 2016 03 29 207 1348589 penjualan-komputer-anjlok-30-q7HYMNKknc.jpg ilustrasi (foto: Okezone)

SOLO - Tingkat penjualan komputer di Kota Solo anjlok sekitar 30 persen selama tiga bulan terakhir. Kondisi ekonomi yang lesu dan kegiatan pemerintah yang banyak belum dimulai menjadi penyebab.

Pengurus DPD Asosiasi Pengusaha Komputer Indonesia (APKOMINDO) Surakarta, Dwi Cahyo Putranto mengemukakan, selama satu bulan transaksi penjualan yang dijalankannya mencapai Rp12 miliar.

Namun kini, tingkat penjualan hanya berkisar antara Rp8-9 miliar/bulan. Kondisi serupa juga dialami para pengusaha komputer lainnya. Bahkan, ada juga yang mengalami penurunan penjualan hingga 50 persen. Sebagai dampak menurunnya angka penjualan, praktis pendapatan yang diperoleh juga menyusut.

“Kami juga harus mengurangi stok,” ungkap Dwi Cahyo Putranto, Senin kemarin. Dari sisi tenaga kerja, para pengusaha tidak bisa menambah karyawan baru. Jika ada karyawan yang keluar, maka tidak dilakukan rekrutmen tenaga kerja baru.

Guna mendongkrak penjualan komputer, APKOMINDO rencananya akan menggelar Solo Computer Bazar (SCB) mulai 2-6 April mendatang. Tercatat ada 60 stand komputer ambil bagian dalam bazar komputer yang dilaksanakan di Graha Wisata Niaga di kawasan Sriwedari.

Mengingat sifatnya bazar, semua merk komputer bisa masuk. Dengan kondisi stok banyak namun sepi penjualan, para vendor komputer akan memberikan diskon antara 5-10 persen. Diskon diharapkan menarik minat membeli masyarakat di tengah daya beli yang tengah menurun. “Paling tidak bisa mengembalikan angka penjualan yang turun 30 persen,” tandasnya.

Ketua DPD APKOMINDO Surakarta Edy Purwanto melanjutkan, tercatat ada sekitar 20 brand komputer yang ikut ambil bagian dalam pameran. Nilai transaksi selama pameran diharapkan mencapai Rp5-8 miliar.

Ketika awal tahun, pembelian komputer rata rata murni dari masyarakat. Sedangkan dari instansi pemerintahan biasanya mulai pertengahan hingga akhir tahun. “Tingkat penjualan ketika pameran yang digelar akhir tahun lebih besar dibanding awal tahun,” ungkap Edy. Pameran di akhir tahun transaksinya bisa mampu menembus angka Rp10 miliar.

(amr)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini