Temuan Ini Buktikan Nenek Moyang Manusia Bukan Kera, Ini Penjelasannya!

Riani Angel Agustine, Jurnalis · Rabu 13 September 2017, 00:20 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2017 09 13 56 1774626 temuan-ini-buktikan-nenek-moyang-manusia-bukan-kera-ini-penjelasannya-GC5bvRDgMX.jpg (Foto: Douglas Boyer, Duke University)

RALEIGH - Fosil pergelangan kaki berusia 52 juta tahun menunjukkan bahwa nenek moyang manusia merupakan akrobat yang dapat terbang tinggi. Primata pertama ini diperkirakan menghabiskan sebagian besar waktunya di pepohonan daripada di tanah.

Dilansir dari Dailyscience, Selasa (12/9/2017), selama bertahun-tahun, para ilmuwan menganggap nenek moyang manusia saat ini adalah monyet, lembur, dan kera yang merupakan hewan yang relatif lamban. Namun sebuah studi mengenai fosil yang baru menunjukkan bahwa primata adalah hewan yang pandai melompat melalui pepohonan.

Ahli paleontologi yang bekerja di sebuah tambang di bagian tenggara Prancis menemukan sebuah tulang sepanjang seperempat inci yang merupakan bagian bawah dari sendi pergelangan kaki. Fosil tersebut cocok dengan makhluk berukuran chipmunk yang disebut provincial Sonrussellia.

Baca juga: Alquran dan Sains Jelaskan Manusia Bukan Keturunan Kera

Sebelumnya provincial Sonrussellia hanya diketahui dari rahang dan gigi. Sonrussellia dianggap sebagai salah satu anggota paling awal dari keluarga primata.

Asisten profesor Duke University Doug Boyer dan rekannya mempelajari pemindaian pergelangan kaki Donrussellia dan membandingkannya dengan hewan lain. Mereka menggunakan algoritma komputer untuk menganalisis bentuk digital masing-masing 3 dimensi pada tulang mungil.

Mereka terkejut saat mengetahui pergelangan kaki Sonrussellia tidak seperti yang dimilki primata lainnya. Tetapi lebih mirip dengan spesies treeshrews dan spesies non-primata lainnya.

Analisis tim juga memperkirakan bahwa hewan tersebut tidak hanya memanjat atau menjelajahi cabang-cabang pohon saja. Sebagai gantinya, ia mungkin bisa meloncat di antara batang dan dahan pepohonan dengan menggunakan kaki yang mencengkram untuk mendarat.


Baca juga: Temuan Fosil Menunjukkan Manusia Pertama Asal Mediterania

Para peneliti mengatakan bahwa penelitian ini bertentangan dengan apa yang banyak dipikirkan oleh para ilmuwan sebelumnya. Primata pertama mungkin telah mengembangkan keterampilan dalam melompat akrobatik sebelumnya.

Sementara, perubahan anatomi memungkinkan mereka berpegangan kuat pada tiap cabang dan merangkak dari pohon ke pohon kemudian. "Mampu melompat dari satu pohon ke pohon lain mungkin penting, terutama jika ada pemangsa di sekitar yang menunggu untuk menarik mereka," ungkap Boyer.

(ahl)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini