Kisah YouTube yang Pernah Gagal hingga Miliki 1 Miliar Pengguna

Azizah Fitria Nur Chandani, Jurnalis · Kamis 08 Februari 2018 19:06 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2018 02 08 207 1856784 kisah-youtube-yang-pernah-gagal-hingga-miliki-1-miliar-pengguna-I3eDoAieEz.jpg (Foto: Reuters)

JAKARTA - Siapa yang tidak tahu YouTube? Sebuah situs web yang kini digemari pengguna untuk mengunggah, menonton, dan berbagi video. Namun, bagaimanakah sejarah perkembangan YouTube.

Pada Februari 2005, YouTube dibuat oleh tiga mantan karyawan PayPal, Chad Hurley, Steve Chen, dan Jawed Karim. Konsep awalnya ialah situs kencan yang disebut “Tune In, Hook Up” yang memungkinkan pengguna mem-posting video dari diri mereka agar orang lain dapat melihat dan memutuskan apakah akan “terhubung” dengan mereka atau tidak.

Sayangnya, tidak ada yang memanfaatkan layanan tersebut dan konsepnya gagal. Mereka menyediakan platform yang memungkinkan pengguna mengunggah video agar dapat terdengar dengan baik dan mereka berdiskusi tentang betapa sulitnya menemukan video online Janet Jackson tentang “kegagalan lemari pakaian” pada acara Superbowl Halftime 2004.

Sebuah konsep kemudian terbentuk seperti banyaknya inovasi internet lainnya. Asal mula YouTube berasal dari keinginan seorang kutu buku untuk melihat “boobies”.

Menyadari bahwa platform berbagi video yang mudah digunakan saat ini tidak ada, mereka mulai melakukan tindakan dn pada 14 Februari 2005 nama “Tune In, Hook Up” diubah menjadi “YouTube”. Sebuah fenomena internet telah lahir.

Pada 23 April 2005, video YouTube pertama yang dapat dilihat publik adalah video kedua dari Jawed Karim yang berdiri di depan gajah saat di kebun binatang dengan judul “Saya di kebun binatang”. Lima bulan kemudian, pada September 2005 sebuah video promosi Nike dari bintang sepak bola Brazil Ronaldinho menunjukkan kemampuan ball juggling dan menjadi video YouTube pertama yang dilihat jutaan kali.

Baca juga: 1,5 Miliar Pengguna Smartphone Kunjungi Youtube

Sejak saat itu Youtube mulai “meledak” dan keuangan bergulir masuk. Pada Oktober 2006 perusahaan Google melemparkan pengaruh internetnya yang besar di balik situs web yang sedang berkembang dan membeli YouTube seharga 1,65 miliar dolar. Pembelian Google dijuluki “Langkah selanjutnya dalam evolusi internet”.

Tahun 2007 dengan usaha yang menghasilkan konten berkualitas tinggi, YouTube meluncurkan “YouTube Partner Program” dengan memberikan kesempatan kepada penyedia konten untuk mencapai ketenaran di YouTube. Di tahun yang sama Google memutuskan menambahkan iklan ke kontennya.

Meski banyak yang terganggu dengan perubahan ini, keputusan Google untuk membagi pendapatan yang dihasilkan melalui iklan dengan penyedia kontennya membuka aliran baru yang berkualitas tinggi, konten asli, yang membantu mempertahankan pendengarnya.

Baca juga: Iklan YouTube Bajak PC Pengguna untuk Tambang Cryptocurrency

Di tahun-tahun berikutnya penonton YouTube terus bertumbuh cepat dengan tren yang terus berlanjut sampai saat ini. Ke depannya, YouTube dan Google percaya bahwa platform akan terus menemukan kembali bagaimana cara orang menonton video.

Bagi generasi muda, YouTube telah menjadi cara utama dalam penggunaan media video yang menyebabkan TV kabel mengembangkan dan menerapkan “Video on Demand”.

Dilansir dari Phrasee, sampai saat ini 7 miliar jam konten YouTube ditonton setiap bulannya. Dengan lebih dari satu miliar pengguna yang unik. Platform ini telah mengubah wajah dunia web kurang dari satu dekade. Dengan ini YouTube menjadi salah satu inovasi paling dinamis dalam sejarah internet.

(ahl)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini