nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Data 1 Juta Pengguna Facebook Bocor, Kominfo Kerjasama dengan Polri

Harits Tryan Akhmad, Jurnalis · Sabtu 07 April 2018 16:24 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2018 04 07 207 1883528 data-1-juta-pengguna-facebook-bocor-kominfo-kerjasama-dengan-polri-vhhL1jk8yq.jpg Facebook (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Bocornya data sebanyak 1 juta lebih akun Facebook Indonesia, membuat pemerintah bergerak cepat. Setelah memanggil Facebook Indonesia, Kementrian Komunikasi dan Informasi (Kominfo) juga bekerjasama dengan Polri.

Ini dikatakan Staf Ahli Menkominfo Bidang Hukum, Henri Subiakto, sesuai menghadiri diskusi Polemik MNC Trijaya FM bertema ‘Maling Facebook’ di Warung Daun, Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (7/4/2018).

"Pemerintah melakukan langkah-langkah salah satunya jika memang ada pelanggaran hukum pidana, kita sudah kerjasama dengan polri. Polri sudah bergerak tapi itu tidak bisa satu atau dua hari, yang namanya penengakan hukum banyak tahap dan banyak unsurnya,” kata Henri.

Meski demikian, lanjut Henri, penyelidikan yang dilakukan Polri tidak bisa dalam hitungan hari. "Jadi kita sudah melakukan langkah-langkah itu," tuturnya.

Baca juga: Data Pengguna Facebook Indonesia Bocor, Agus Sudibyo: Mereka Bisa Jual Data Kita

Pada kesempatan yang sama, Henri juga menegaskan sikap pemerintah yang tegas dan siap memblokir Facebook jika memang dianggap membahayakan keamanan negara.

"Kalau memang ini membahayakan Indonesia, katakanlah membahayakan untuk pilkada atau pemilu presiden atau legislatif 2019 atau pilkada 2018 memang ada yang bermain dan membahayakan kita blokir,” tegasnya.

Namun begitu, Henri tidak ingin terlalu gegabah dalam melakukan pemblokiran tersebut, dikarenakan pihak Kominfo masih melakukan pertimbangan aspek-aspek positif di dalam penggunaan media sosial tersebut.

"Kita juga harus melihat begitu banyak kemanfaatkan fungsi FB untuk kemaslahatan apakah untuk ekonomi e-commrece atau ekonomi digital atau juga untuk iklan. Kan banyak, jadi kita tidak bisa serta merta kita kaji secara hati-hati,” terangnya.

Sebelumnya diketahui, Kepala Teknologi Facebook Mike Schroepfer mengungkapkan, sekira 87 juta data pengguna media sosial buatan Mark Zuckerberg itu dibocorkan ke Cambridge Analytica. Dari angka itu, ada sekira sejutaan data Facebooker Indonesia yang bocor ke lembaga riset asal Inggris itu.

Baca juga: Data 1 Juta Bocor, Facebook Akan Notifikasi Akun yang Jadi Korban Mulai 9 April

Bahkan, Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara juga telah mengimbau kepada masyarakat Indonesia untuk melakukan puasa menggunakan Facebook.

Selain untuk menyambut bulan puasa yang sebentar lagi akan datang, namun juga dilakukan untuk menjaga keamanan data mereka. “Kalau memang tak penting-penting amat, tak usah pakai media sosial dulu. Tunggu seluruhnya rapi kembali,” ujar Rudiantara.

(kem)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini