Kabel Bawah Laut Sepanjang 2.400 Kilometer Hubungkan Australia dan Asia Tenggara

Pernita Hestin Untari, Jurnalis · Senin 24 September 2018 16:33 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2018 09 24 54 1954899 kabel-bawah-laut-sepanjang-2-400-kilometer-hubungkan-australia-dan-asia-tenggara-AQGFWRJrY1.jpeg Foto: Istimewa

JAKARTA - Hari ini, sistem kabel bawah laut milik AARNet, Google, Indosat Ooredoo, Singtel, SubPartners dan Telstra telah selesai dibangun di Floreat Beach, Perth.

Kabel internet bawah laut yang dinamakan Indigo ini merupakan bagian pertama dari bentangan kabel sepanjang 2400 km dari Pulau Christmas ke Perth. Selanjutnya, kabel akan kembali di gelar di bagian barat antara Singapura dan Indonesia. Pembangunan sistem ini diharapkan akan selesai pada akhir Desember 2018.

Pencapaian ini merupakan kelanjutan dari pengumuman konsorsium sebelumnya pada April 2017 yang melakukan kerjasama dengan Alcatel Submarine Networks (ASN) untuk membangun sistem kabel bawah laut Indigo yang menghubungkan Singapura, Perth dan Sydney.

Akan ada tambahan dua pasang serat optik yang menghubungkan Singapura dan Jakarta melalui sebuah unit penyambungan (branching unit).

Lengkapnya, sistem kabel bawah laut Indigo akan membentang sekira sepanjang 9200 km. Kabel bawah laut ini diharapkan untuk memperkuat jaringan antara Australia dan pasar Asia Tenggara yang berkembang pesat, menghadirkan latency yang diklaim lebih rendah dan meningkatkan keandalan.

 Kemudian, kabel bawah laut Indigo menggunakan kabel optik koheren terkini. Indigo mampu mendukung internet hingga 36 terabits per detik, setara dengan kecepatan streaming jutaan film secara bersamaan dalam satu detik.

Internet

Baca Juga: Militer Inggris Uji Coba Pemindai AI untuk Lacak Gerakan Musuh

“Pembangunan kabel INDIGO WEST telah meningkatkan keahlian teknik Telstra dan juga memperluas skala network kami di Australia. Kabel ini akan terhubung dengan jaringan teresterial Telstra yang luas untuk menyediakan konektivitas lanjutan di seluruh Australia,” kata Paul abfalter, Head of North Asia & Global Wholesale Telstra.

Paul menambahkan, jika proyek ini telah selesai sistem kabel akan memperkuat jaringan antara Australia dan pasar Asia Tenggara yang berkembang pesat.

Jaringan bawah laut ini, menurut dia menjadi kunci dari strategi pertumbuhan internasional serta melanjutkan investasi untuk penambahan kapasitas guna memenuhi permintaan data yang terus meningkat.

Sementara itu, CEO AARNet Chris Hancock mengatakan jika Indigo akan menyediakan infrastruktur penting untuk memenuhi pertumbuhan masa depan dalam hal kolaborasi penelitian dan pendidikan trans-nasional antara Australia dan mitra di Asia.

Untuk Indonesia, President Director & CEO Indosat Ooredoo, Joy Wahjudi mengatakan karena melintasi Indonesia pembangunan sistem ini juga berguna untuk masyarakat di Tanah Air. Pasalnya Indonesia mampu menikmati akses internet cepat berkelas dunia.

“Kami menantikan pendaratan kabel laut Indigo untuk Indosat Ooredoo di Jakarta, dengan target untuk kedua segmen pelanggan kami, bisnis dan retail, agar dapat menikmati akses global, guna meningkatkan performansi bisnis mereka dan juga meningkatkan kualitas hidup mereka melalui konektivitas data dan akses internet berkelas dunia,” kata dia.

(ahl)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini