Google Bebankan Rp600 Ribu untuk Produsen Ponsel

Pernita Hestin Untari, Jurnalis · Minggu 21 Oktober 2018 16:30 WIB
https: img.okezone.com content 2018 10 21 207 1966923 google-bebankan-rp600-ribu-untuk-produsen-ponsel-pRYgxPJAF9.jpg Google (Foto: BBC)

Perangkat 400 hingga 500ppi akan membayar biaya USD20, sementara perangkat di bawah 400 ppi hanya akan membayar USD10. Di beberapa negara, untuk ponsel kelas bawah, biayanya bisa sekecil USD2,50 per perangkat.

Belum begitu jelas, mengapa kerapatan piksel sangat penting untuk skema penetapan harga, tetapi kemungkinan digunakan sebagai proxy untuk harga perangkat secara keseluruhan, karena perangkat dengan kerapatan piksel yang lebih tinggi biasanya lebih mahal. (Samsung Galaxy S9 memiliki kepadatan piksel 570 ppi, misalnya).

Tablet juga akan menghadapi tingkat harga yang sama sekali berbeda, diterapkan secara merata di seluruh negara dan membatasi USD20 per perangkat. Ada kemungkinan bahwa beberapa produsen dapat menegosiasikan kesepakatan terpisah, tetapi sumber yang akrab dengan struktur mengatakan itu tidak mungkin mereka akan bervariasi secara signifikan.

Google

Baca Juga: 5 Smartphone Desain Tipis Terbaik Harga Rp1 Jutaan

Selain mengimbangi biaya, produsen yang tidak menginstal Chrome juga dapat kehilangan pendapatan pencarian dari browser. Kemudian, menurut perjanjian baru, Google tidak akan membayar pembagian hasil pencarian untuk perangkat yang tidak menginstal Chrome dan menempatkannya di dermaga layar depan ponsel.

Seperti diketahui, chrome dan pencarian adalah tempat dari mana keuntungan Google berasal, dan tanpa mereka dalam bundel, itu dipilih untuk mendanai distribusi sisa aplikasi dan layanannya dengan biaya per-perangkat ini.

Jika perusahaan telepon atau tablet ingin memasukkan salah satu aplikasi Google, mereka harus membayar, dan kemudian memutuskan apakah akan membuat kesepakatan browser-dan-pencarian terpisah dengan Google untuk mengembalikan sebagian biaya.

Sebagian besar kemungkinan akan mencapai semacam kesepakatan karena Google Play Store adalah tempat sebagian besar aplikasi Android didistribusikan. Jika perusahaan ponsel ingin Facebook, Instagram, Snapchat, dan aplikasi utama lainnya di perangkat mereka, membayar Google adalah cara termudah.

Ponsel Android

Baca Juga: Ini 4 Rekomendasi Smartphone Terbaik di 2018

(ahl)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini