CEO Nokia: 5G Tumbuh Lambat di 2019

Pernita Hestin Untari, Jurnalis · Kamis 31 Januari 2019 19:30 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 01 31 54 2012087 ceo-nokia-5g-tumbuh-lambat-di-2019-UB0t6DQXhh.jpg Jaringan 5G (Foto: The Independent)

JAKARTA- CEO Nokia, Rajeev Suri mengatakan bahwa pasar 5G akan tumbuh lambat tahu ini. Suri menambahkan jika tidak aka nada peluncuran 5G setahun penuh di AS, Jepang, dan Korea.

“Kedua adalah ekosistem 5G di sekitar standar dan chipset dan perangkat pada skala - dan membuat perangkat lunak untuk beroperasi dengan semua ini masih dikembangkan," kata Suri, seperti dilansir dari laman Lightreading, Kamis (31/1/2019).

Pernyataan itu datang sebagai kekecewaan bagi investor yang mengharapkan ledakan aktivitas 5G pada 2019 setelah menyaksikan penurunan belanja jaringan dalam beberapa tahun terakhir.

Sementara Suri tidak menguraikan masalah interoperabilitas perangkat lunak, komentarnya juga menunjukkan tantangan yang belum terselesaikan di bagian depan teknologi dan datang segera setelah 3GPP terpaksa menunda finalisasi standar 5G.

Penjelasan yang diberikan oleh Kristian Pullola, kepala keuangan Nokia, menunjukkan bahwa keterlambatan 3GPP dan masalah interoperabilitas merupakan dampak yang lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya.

5G

Baca Juga: Cegah Penyadapan, Apple Tambal Celah di FaceTime

"Ekosistem 5G masih terus berkembang dan kami masih memiliki pembaruan untuk standar 3GPP dan sebagai akibatnya masih ada banyak pekerjaan di antara berbagai pemain ekosistem yang perlu terjadi, baik itu diri sendiri, vendor chipset atau pembuat perangkat , untuk memastikan interoperabilitas ada dan kita dapat mulai meningkatkan ekosistem dan menggunakannya secara luas oleh konsumen,” kata Pullola.

Suri mengharapkan Nokia untuk mengungguli pesaing dan mengatakan telah melampaui dan memberikan margin operasi yang lebih baik daripada pesaing terdekatnya, kemungkinan Ericsson.

Untuk setahun penuh, margin operasi Nokia turun menjadi 9,7%, dari 11,1% pada 2017, dibandingkan target 2018 sebesar 9-11%. Bisnis jaringan juga baru saja mencapai target 6-9%, turun dari 8,3% pada 2017 menjadi 6% tahun lalu.

Ericsson pekan lalu melaporkan margin operasi setahun penuh hanya 0,6%, tetapi angkanya naik tajam dari 16,9% pada 2017 setelah gelombang pemotongan biaya dan ribuan PHK staf.

(ahl)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini