Nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Teleskop Hubble Amati Ledakan Sinar Paling Kuat di Alam Semesta 'Gamma'

Minggu 24 November 2019 13:00 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 11 24 56 2133750 teleskop-hubble-amati-ledakan-sinar-paling-kuat-di-alam-semesta-gamma-UeSH4n1TWO.jpg Ilustrasi Ledakan Gamma

JAKARTA- Teleskop luar angkasa Hubble telah mengamati ledakan sinar gamma dengan energi tertinggi yang disebut GRB 190114C. Ledakan sinar gamma merupakan ledakan paling kuat di alam semesta.

Dilansir dari laman Digital Trends, Minggu (24/11/2019) menurut European Space Agency (ESA), ledakan gamma GRB 190114C ini bahkan lebih terang dan lebih tahan lama daripada kebanyakan.

Ledakan ini pertama kali terdeteksi pada Januari tahun ini oleh teleskop lain, dan sejak itu Hubble mempelajari lebih lanjut tentang ledakan itu

Semburan sinar gamma adalah emisi sinar gamma dalam jumlah besar, yang mirip dengan cahaya tampak tetapi energi yang jauh lebih tinggi. Cahaya dari ledakan memiliki energi 1Tera electron volt (TeV), yang setara dengan satu triliun kali energi yang dimiliki cahaya tampak per foton.

Para ilmuwan telah mengamati cahaya dari semburan tersebut dan melihat apa yang menyebabkan peristiwa ekstrem ini.

Teleskop Hubble Amati Ledakan Sinar Paling Kuat di Alam Semesta 'Gamma'

Baca Juga: Samsung Uji Coba Pembaruan di Galaxy S10 untuk Atasi Bug

"Pengamatan Hubble menunjukkan bahwa semburan khusus ini berada di lingkungan yang sangat padat, tepat di tengah-tengah galaksi yang cerah lima miliar tahun cahaya jauhnya," kata salah satu penulis utama, Andrew Levan dari Institut Matematika, Astrofisika & Fisika Partikel Departemen Astrofisika di Radboud University di Belanda

"Ini benar-benar tidak biasa, dan menunjukkan bahwa mungkin itulah sebabnya ia menghasilkan cahaya yang sangat kuat ini," imbuh Andrew.

Selain Hubble, para ilmuwan juga mengumpulkan data tentang ledakan dari teleskop European Southern Observatory’sy. Dengan mengamati pasangan galaksi berinteraksi yang merupakan sumber ledakan, ilmuwan dapat melihat bahwa itu berasal dari wilayah nuklir galaksi besar. Ini menunjukkan bahwa energi ekstrem yang dihasilkan berkaitan dengan lingkungan yang lebih padat daripada semburan biasa.

"Para ilmuwan telah berusaha mengamati emisi energi sangat tinggi dari semburan sinar gamma untuk waktu yang lama. Pengamatan baru ini adalah langkah maju yang penting dalam pemahaman kita tentang semburan sinar gamma, lingkungan sekitar mereka, dan betapa berperilaku ketika bergerak pada 99,999% dari kecepatan cahaya," kata Antonio de Ugarte Postigo dari Instituto de Astrofísica de Andalucía di Spanyol.

Baca Juga: MNC Vision Networks Berpartisipasi di Event 'CNA Celebrate Asia'

Baca Juga: Google Matikan Layanan Cloud Print pada Akhir 2020

(ahl)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini