6 Fakta Gerhana Matahari Cincin yang Perlu Anda Ketahui

Ahmad Luthfi, Jurnalis · Kamis 26 Desember 2019 11:16 WIB
https: img.okezone.com content 2019 12 26 56 2146146 6-fakta-gerhana-matahari-cincin-yang-perlu-anda-ketahui-lw3nQYZhaU.jpg (Foto: BGR)

JAKARTA - Gerhana Matahari Cincin (GMC) merupakan fenomena alam yang dapat disaksikan oleh penduduk di Bumi. Hanya saja, tidak setiap daerah dapat melihat fenomena tertutupnya sebagian cahaya matahari oleh bulan tersebut.

Berikut ini beberapa fakta tentang fenomena GMC yang perlu Anda ketahui.

Fenomena Alam

Gerhana matahari merupakan salah satu fenomena alam, yang dapat disaksikan oleh manusia di Bumi. Seperti diketahui, GMC terjadi ketika bulan berada segaris dengan bumi dan matahari, serta bulan berada pada titik terjauh dengan bumi.

Hal inilah yang menyebabkan piringan bulan akan terlihat lebih kecil daripada matahari dan tidak akan menutupi piringan matahari sepenuhnya.

Peristiwa Langka

Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), Thomas Djamaluddin mengungkapkan, Gerhana Matahari Cincin menjadi salah satu peristiwa langka di Indonesia.

Gerhana Matahari Cincin memang sering terjadi. Tetapi lokasinya berpindah-pindah, sehingga terkesan jarang terjadi di wilayah tertentu. Di Indonesia, Gerhana Matahari Cincin terjadi pada 22 Agustus 1998, 26 Januari 2009, 26 Desember 2019, dan 21 Mei 2031,” kata Thomas.

 Gerhana Matahari Cincin (GMC) merupakan fenomena alam yang dapat disaksikan oleh penduduk di Bumi.

Baca juga: 4 Perangkat Ini Bisa Dipakai untuk Pantau Gerhana Matahari Cincin

Terjadi 1-2 Tahun Sekali

GMC terjadi sekira 1-2 tahun sekali. GMC pernah terjadi pada 26 Februari 2017, kemudian di tahun ini. Selanjutnya, GMC diprediksi terjadi pada 21 Juni 2020, 10 Juni 2021, 14 Oktober 2023 dan 2 Oktober 2024.

Tak Berdampak Signifikan terhadap Bumi

Kepala LAPAN, Thomas Djamaluddin mengungkapkan bahwa tidak ada dampak yang signifikan terhadap Bumi. Ia mengungkapkan bahwa kemungkinan ada pengaruhnya terhadap telekomunikasi frekuensi tinggi (gelombang pendek).

Beberapa yang mungkin terpengaruh yakni komunikasi radio yang biasa digunakan Pemerintah Daerah, TNI, Polri, dan instansi tertentu.

 Gerhana Matahari Cincin (GMC) merupakan fenomena alam yang dapat disaksikan oleh penduduk di Bumi.

GMC 26 Desember Bisa Disaksikan di Beberapa Daerah di Indonesia

Fenomena GMC ini dapat teramati dari wilayah Indonesia bagian barat, meliputi Sibolga, Padang Sidampuan, Siak, Duri, Pulang Pedang, Pulau Bengkalis, Pulau Tebing Tinggi, Pulau Rangsang, Batam, Tanjung Pinang, Singkawang, Makulit, Tanjung Selor, dan Berau.

Disarankan Tidak Melihat GMC secara Langsung

LAPAN mengimbau kepada masyarakat untuk tidak melihat ke arah matahari langsung dengan mata telanjang saat terjadi Gerhana Matahari Cincin.

"Ada point penting dalam mengamati Gerhana Matahari Cincin yakni keamanan mata, jangan melihat ke arah matahari dengan mata telanjang secara langsung baik saat gerhana maupun tidak," kata LAPAN dalam keterangan resmi oleh Kepala Bagian Hubungan Masyarakat, Jasyanto.

Intensitas cahaya matahari yang sangat kuat dapat merusak mata dan menyebabkan kebutaan. Beberapa peralatan yang dapat digunakan untuk mengamati gerhana matahari dengan aman antara lain, kamera pinhole (kamera lubang jarum), kacamata matahari, binocular atau teleskop dan kamera DSLR dengan filter khusus matahari.

 Gerhana Matahari Cincin (GMC) merupakan fenomena alam yang dapat disaksikan oleh penduduk di Bumi.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini