Nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Pengamat: Jangan Gunakan Ponsel BM agar Data Ponsel Anda Aman

Pernita Hestin Untari, Jurnalis · Senin 20 Januari 2020 15:06 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 01 20 57 2155517 pengamat-jangan-gunakan-ponsel-bm-agar-data-ponsel-anda-aman-UGatV9WIIu.jpg Ilustrasi (Foto: Huffington Post)

JAKARTA - Belakangan ini kejahatan siber tampaknya semakin meresahkan. Beberapa kejadian kasus peretasan akun bank, akun ojek online, hingga malware yang menyerang aplikasi mungkin sering kita dengar belakangan ini.

Menurut Pengamat Keamanan Siber CISSReC Pratama Persadha, ponsel Black Market (BM) bisa menjadi salah satu alasan ponsel Anda rentan terhadap peretasan.

“Jangan gunakan ponsel BM apalagi rekondisi. Selalu ada kemungkinan malware sudah dimasukkan ke ponsel BM dan rekondisi," kata Pratama kepada Okezone, Senin (20/1/2020).

Menurut Pratama malware yang sudah masuk ke ponsel dapat menyedot data, kemungkinan mengirim data ponsel dan nomor kita ke peretas.

 Belakangan ini kejahatan siber tampaknya semakin meresahkan.

Untuk mengetahui apakah ponsel yang Anda miliki saat ini merupakan ponsel resmi. Anda perlu mencatat nomor IMEI Anda. Ada beberapa cara untuk mengecek IMEI ponsel, cara termudah yakni mengetik *#06# pada ponsel Android.

Selain itu IMEI juga dapat ditemukan di kotak ponsel, bodi belakang ponsel, dan pada slot SIM Card.

Anda bisa mengecek IMEI ponsel melalui situs Kementerian Perindustrian. Ketika IMEI Anda terdaftar saat melakukan pengecekan, maka perangkat tersebut resmi. Jika belum terdaftar, ada kemungkinan ponsel Anda merupakan ponsel BM.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini