Riset Ungkap Tumbuhan Miliki Kemampuan Sembuh dari Cedera

Agregasi Sindonews.com, Jurnalis · Kamis 07 Mei 2020 09:13 WIB
https: img.okezone.com content 2020 05 07 56 2210404 riset-ungkap-tumbuhan-miliki-kemampuan-sembuh-dari-cedera-WfvQqZf7qd.jpeg Ilustrasi (Foto: Ist)

JAKARTA - Sebuah riset mengungkapkan bahwa tumbuhan memiliki kecerdasan yang tidak kita bayangkan sebelumnya. Beberapa tumbuhan memiliki kemampuan luar biasa untuk bangkit dari cedera yang dialami.

Beberapa bunga melakukan pertahanan diri dengan menekuk dan memutar diri ke posisi terbaiknya saat terluka. Hal tersebut dilakukan untuk memastikan hasil reproduksi berjalan baik dalam 10-48 jam setelah cedera, seperti menumbangkan ranting atau berkembang terus, seperti dikutip Sindonews.

Reproduksi banyaknya bunga dan kelangsungan hidup populasi bergantung pada keselarasan sempurna organ seksual dan tabung nektar. Mereka bekerja untuk menarik serangga agar hinggap dan memberikan serbuknya.

Profesor Ekologi dan Evolusi, Scott Armbruster, di Universitas Portsmouth, Inggris, telah menerbitkan hasil temuannya di Phytologist Baru. Dia mengatakan, beberapa tanaman mampu memulihkan keselarasan lebih baik setelah cedera daripada yang lain.

"Kecelakaan mekanis pada tanaman cukup sering terjadi. Dalam beberapa kasus, ini menghentikan tanaman untuk menarik serangga penyerbuk dan membuat biji. Membuat benih dan menyebarkan adalah tujuan utama bunga agar cedera yang dialami tidak menimbulkan masalah besar," kata Scott, dikutip dari phys.

Penelitian ini menemukan bahwa bunga simetris bilateral, bunga di mana sisi kiri dan kanan saling mencerminkan seperti snapdragon, anggrek, dan kacang manis, hampir selalu dapat mengembalikan orientasinya dengan benar. Mereka menggerakkan masing-masing batang bunga atau bahkan menggerakkan tangkai yang mendukung sekelompok bunga.

Dalam beberapa kasus, bunga simetris bilateral dapat secara akurat memposisikan ulang stigma mereka. Organ seksual kembali aktif setelah cedera.

Gerakan tanaman setelah cedera bukan hanya berbicara tentang membuat benih. Tanaman-tanaman ini terlihat membengkokkan atau memutarkan diri untuk memastikan daunnya kembali menghadap matahari karena diperlukan fotosintesis, proses di mana tanaman menghasilkan makanannya.

Bunga simetris radial adalah bunga berbentuk bintang, seperti petunia, buttercup, dan mawar liar. Tanaman ini tidak memiliki kemampuan seperti bunga sebelumnya dan batangnya juga jarang pulih setelah cedera.

Hasil pemeriksaan mengatakan bahwa Hampir semua (95%) bunga simetris bilateral memindahkan tempat bunga yang akan tumbuh setelah cedera. Ini dilakukan untuk mengembalikan imun dan menarik penyerbuk.

Lain halnya dengan bunga simetris radial yang hanya memiliki tingkat pertumbuhan 4% setelah cedera. Ini memungkinkan bunga simetris bilateral lebih memilih penyerbukan efisien daripada simetris radial.

"Aspek evolusi tanaman yang tidak banyak diketahui ini sangat menarik dan memberi tahu kita lebih banyak daripada yang kita ketahui sebelumnya tentang bagaimana tanaman beradaptasi secara perilaku terhadap perubahan di lingkungan mereka, termasuk kecelakaan mekanis," papar Scott.

Profesor Scott dan kolaboratornya, Nathan Muchhala, dari Universitas Missouri telah mempelajari 23 spesies bunga asli. Mereka juga melakukan budidaya di Australia, Amerika Selatan, Amerika Utara, dan Inggris.

Scott dan Nathan menemukan empat mekanisme yang telibat dalam proses pertumbuhan bunga. Ini kadang-kadang dilakukan secara tepisah, secara sekaligus, bahkan bunga yang terluka mengorientasikan pada dirinya sendiri.

Pertama adalah membungkukan batang pendukung utama sekelompok bunga. Kedua, membungkukan batang bunga individu yang lebih mungkin dalam batang panjang.

Selanjutnya adalah rotasi tangkai bunga individu yang lebih mungkin dalam batang pendek. Terakhir dengan memutar atau menekuk organ seksual bunga.

Semakin muda bagian tanaman, semakin cepat mereka berhasil menekuknya. Ini berarti tangkai yang menopang bunga individu di ujung tandan lebih mudah dipindahkan daripada tangkai lebih kuat dan lebih tua yang mendukung seluruh tandan.

"Karena prospeknya sangat buruk bagi spesies tanaman yang tidak memungkinkan serangga penyerbuk atau yang kehilangan koneksi antara nektar dan organ seksualnya, kami berharap tanaman dapat menemukan jalan keluarnya, misalnya mereka dihantam oleh angin kencang atau cabang yang jatuh," tutur Profesor Scott.

Dia menambahkan, penemuannya dalam sampel tanaman yang serampangan adalah bukti bunga-bunga simetris bilateral mampu berkembang lebih baik. Ia dapat menggunakan hingga empat metode untuk mengembalikan peluang diserbuki oleh serangga hingga ke tingkat pra-cedera.

"Menurut saya, kemampuan ini adalah perilaku yang kurang dihargai dan layak untuk dicermati lebih dekat," pungkas Scott.

(amr)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini