Nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

SpaceX Berencana Bikin Starlink Tak Ganggu Komunitas Astronomi

INews.id, Jurnalis · Jum'at 08 Mei 2020 23:16 WIB
https: img.okeinfo.net content 2020 05 08 56 2211293 spacex-berencana-bikin-starlink-tak-ganggu-komunitas-astronomi-8jQm3Pd7S0.jpg (Foto: The New York Times)

SAN FRANCISCO - SpaceX baru-baru ini mengumumkan mereka akan membuat perubahan terhadap satelit, dikutip inews. Perubahan dipaparkan dalam sebuah presentasi selama Decadal Survey di Astronomy and Astrophysics 2020 (Astro2020).

Starlink panel mempresentasikan bagaimana perusahaan berharap untuk meminimalkan polusi cahaya yang disebabkan oleh konstelasi mereka.

“Desain satelit Starlink didorong oleh fakta mereka terbang pada ketinggian sangat rendah dibanding satelit komunikasi lainnya. Kami melakukan ini untuk memprioritaskan keselamatan lalu lintas luar angkasa dan meminimalkan latensi sinyal antara satelit dan pengguna yang mendapatkan internet layanan dari itu. Karena ketinggian rendah, hambatan adalah faktor utama dalam desain,” kata SpaceX.

Pada titik ini, satelit Starlink mengasumsikan konfigurasi penerbangan open book saat memasuki fase peningkatan orbit, di mana panel-panelnya dikerahkan mendatar dan di depan vehicle untuk mengurangi hambatan atmosfer. Oleh karena itu, sinar Matahari dapat memantulkan susunan surya dan badan satelit pada titik ini.

Setelah satelit mencapai orbit operasionalnya 550km, hanya bagian tertentu dari sasis yang dapat memantulkan cahaya. Ini karena sistem kontrol satelit mengatasi hambatan dengan membuat satelit mengambil orientasi sirip hiu, di mana panel surya dinaikkan ke orientasi vertikal.

Guna mengatasi masalah ini, SpaceX telah mengindikasikan perusahaan bekerja dalam kemitraan dengan berbagai organisasi untuk mengimplementasikan sejumlah perubahan. Sebagai permulaan, mereka saat ini menguji satelit eksperimental yang kurang reflektif dibanding model sebelumnya yang disebut DarkSat.

Kelas satelit ini memanfaatkan array bertahap gelap dan antena parabola untuk mengurangi kecerahan sekitar 55 persen. Namun, SpaceX juga mencari solusi pelindung Matahari untuk mengatasi masalah panas karena satelit dark dapat bersinar terang dalam infrared karena cat hitam menyerap radiasi.

Kedua, SpaceX bermaksud menerapkan perubahan dalam cara satelit mereka bergerak dari penyisipan ke parkir dan kemudian ke orbit stasiun. Saat ini, perusahaan sedang menguji manuver.

Satelit digulung sehingga berada di bidang yang sama dengan vektor Matahari. Ini akan memiliki efek mengurangi area permukaan yang menerima cahaya, sehingga jumlah cahaya yang dipantulkan akan berkurang.

Munculnya satelit-satelit baru di langit telah menyebabkan kontroversi di antara para astronom amatir dan komunitas astronomi. Faktanya, Royal Astronomical Society (RAS), American Astronomical Society (AAS), International Astronomical Union (IAU), dan National Observatory Radio telah mengeluarkan pernyataan resmi mengenai Starlink.

“Meskipun sebagian besar dari refleksi ini mungkin sangat samar sehingga sulit untuk diambil dengan mata telanjang, mereka dapat merusak kemampuan sensitif teleskop astronomi Bumi, termasuk teleskop survei sudut lebar ekstrem yang sedang dibangun. Kedua, meskipun ada upaya penting menghindari gangguan frekuensi astronomi radio, sinyal radio agregat yang dipancarkan dari rasi bintang satelit masih dapat mengancam pengamatan astronomi pada panjang gelombang radio,” kata IAU.

(ahl)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini