Teknik Serangga Steril Mampu Kendalikan Populasi Nyamuk

Agregasi Sindonews.com, Jurnalis · Kamis 23 Juli 2020 12:10 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 23 16 2250835 teknik-serangga-steril-mampu-kendalikan-populasi-nyamuk-x6BE2aLTiq.jpg (Foto: Pestworld)

JAKARTA - Nyamuk dikatakan sebagai hewan yang bisa menyebabkan penyakit malaria hingga demam berdarah. Nyatanya, nyamuk tidak menyebabkan suatu penyakit, namun hanya menyebarkan dengan membawa pantogen dari satu inang ke yang lain, dikutip Sindonews.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kelas penyakit ini mencakup 17% dari semua penyakit menular di dunia. Setidaknya, lebih dari 1 juta kematian manusia per tahun.

Melihat data diatas, para ilmuwan telah menemukan sejumlah metode untuk mengontrol atau mengelola polusi serangga berbahaya. Metode ini tanpa menyemprotkan zat kimia berbahaya ke lingkungan.

Pengembangan metode untuk mengurangi penyebaran dan prevalensi penyakit ini sangat penting dilakukan. Tujuan akhirnya adalah menyelamatkan nyawa manusia sebanyak mungkin.

Baca juga: Proses Penciptaan Manusia Dijelaskan dalam Alquran

Mereka menggunakan teknik serangga steril (SIT), suatu bentuk pengendalian kelahiran serangga dengan radiasi untuk mensterilkan nyamuk jantan. Kemudian, nyamuk jantan steril dilepaskan ke udara di daerah target.

Proses perkawinan nyamuk jantan steril dan betina subur di alam liar tidak akan menghasilkan keturunan apapun. Ini menjadikan SIT dapat menurunkan populasi nyamuk.

Meski sudah memiliki metode untuk menekan angka pertumbuhan serangga, para ilmuwan masih memiliki pertanyaan bagaimana cara efektif dan efisien menyebarkannya. Ini juga menghitung biaya yang dikeluarkan agar tidak terlalu besar.

Para peneliti di Organisasi Pertanian dan Pangan Bersama (FAO) PBB / Badan Intenasional Energi Atom (IAEA) Laboratorium Pengendalian Hama Serang di Wina, WeRobotics dan Biofabrica Moscamed Brazil telah mengembangkan sistem untuk menerapkan SIT. Mereka menggunakan kendaraan udara tak berawak (UAV) atau drone.

Sistem unik ini dapat melepaskan nyamuk jantan steril ke udara di atas wilayah geografis besar menggunakan UAV. Selain mempercepat penggunaan metode SIT, itu juga lebih efisien dan efektif.

"Kami melaporkan sistem pelepasan nyamuk otomatis yang dioperasikan melalui drone sepenuhnya," kata Jeremy Bouyer, ahli entomologi medis yang melakukan penelitian ini, dikutip dari Techxplore.

Bouyer, yang juga bekerja dalam divisi gabungan FAO / IAEA tentang teknik nuklir di bidang pangan dan pertanian, mengungkapkan bahwa sistem ini di uji di Brazil. Ini memungkinan penyebaran nyamuk Aedes aegypti jantan yang sama, yang mengarah ke rasio konsisten jantan steril di alam liar.

Tujuan utama penelitian yang dilakukan oleh Bouyer dan rekan-rekannya adalah untuk mengukur kelangsungan hidup, penyebaran dan daya saing seksual jantan steril. Mereka harus memproduksi secara massal, disortir, ditangani, diradiasi dan ditandai sebelum dilepaskan ke suatu wilayah menggunakan UAV.

Sejauh ini, para peneliti telah mengevaluasi sistem di Brazil dengan tujuan mengurangi populasi spesies nyamuk Aedes aegypti. Mereka menemukan bahwa nyamuk jantan steril dapat bersaing dengan jantan liar untuk melakukan perkawinan dengan nyamuk betina.

Pelepasan nyamuk steril menggunakan sistem berbasis UAV dapat mengurangi biaya implementasi SIT secara signifikan. Ini juga membuatnya lebih mudah untuk dioperasikan dalam skala besar, termasuk mengatasi keterbatasan area yang sulit dijangkau.

"Di masa depan, diperkirakan nyamuk dewasa akan diiradiasi ketika sudah dikemas dalam paket yang dapat dikirim melalui layanan kurir ke tempat pelepasan," kata Bouyer.

(ahl)

Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini