Peneliti Temukan Perilaku Aneh Medan Magnet Bumi

Agregasi Sindonews.com, Jurnalis · Rabu 29 Juli 2020 11:46 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 29 16 2253801 peneliti-temukan-perilaku-aneh-medan-magnet-bumi-FQGHykRM8c.jpg (Foto: Space)

JAKARTA - Peneliti menemukan perilaku aneh medan magneti Bumi. Kabarnya, anomali ini bisa mempengaruhi satelit dan pesawat luar angkasa yang mengorbit Bumi.

Dikutip Sindonews, perilaku aneh medan magnet Bumi di wilayah Atlantik Selatan dapat ditelusuri kembali sejauh 11 juta tahun lalu. Studi baru mengungkap, perilaku itu tidak mungkin menyebabkan pembalikan medan magnet Bumi di masa mendatang.

Anomali Atlantik Selatan adalah titik lemah dalam medan magnet Bumi, yang melindungi planet ini dari angin Matahari dan radiasi kosmik dosis tinggi. Anomali ini ada karena sabuk radiasi Van Allen dalam Bumi paling dekat dengan permukaan planet, menyebabkan peningkatan fluks partikel energetik.

Pada gilirannya, anomali ini juga menyebabkan gangguan teknis pada satelit dan pesawat ruang angkasa yang mengorbit Bumi.

Para peneliti dari University of Liverpool di Inggris mempelajari batuan beku, atau vulkanik dari Pulau Saint Helena, yang terletak di Anomali Atlantik Selatan. Rekaman medan magnet Bumi disimpan dalam batuan beku memberikan pandangan rinci tentang sejarah magnetik planet ini.

"Studi kami menyediakan analisis jangka panjang pertama dari medan magnet di wilayah ini sejak jutaan tahun lalu," kata Yael Engbers, penulis utama studi tersebut.

Dia menjelaskan, temuan itu mengungkap bahwa anomali di medan magnet di Atlantik Selatan bukan sekali saja. "Anomali serupa ada 8-11 juta tahun yang lalu," sebutnya.

Para peneliti mempelajari batu dari 34 letusan gunung berapi yang terjadi di Saint Helena antara 8-11 juta tahun yang lalu. Ketika batuan vulkanik mendingin, butiran kecil oksida besi di dalamnya termagnetisasi, menjaga arah dan kekuatan medan magnet Bumi pada waktu dan tempat itu.

Garis medan magnet bumi membentang dari selatan ke utara. Catatan geomagnetik dari batuan menunjukkan bahwa medan magnet di Saint Helena telah menunjuk ke arah yang berbeda selama letusan masa lalu. Ini menunjukkan bahwa medan magnet di wilayah ini tidak stabil selama jutaan tahun.

Medan magnet bumi berubah dalam kekuatan dan arah dari waktu ke waktu. Dipercayai bahwa fluktuasi ini pada akhirnya dapat memicu pembalikan medan magnet bumi. Namun, mengingat bahwa medan magnet di wilayah Anomali Atlantik Selatan sudah tidak stabil selama beberapa juta tahun, itu tidak mungkin terkait dengan pembalikan yang akan datang, menurut pernyataan itu.

Baca juga: Sejarah Singkat Mengenai Perkembangan Komputer

"Ini juga mendukung studi sebelumnya yang mengisyaratkan hubungan antara Anomali Atlantik Selatan dan fitur seismik anomali di mantel paling bawah dan inti luar," kata Engbers.

"Ini membawa kita lebih dekat ke menghubungkan perilaku bidang geomagnetik langsung ke fitur interior bumi," katanya lagi. Temuan ini sendiri telah mereka terbitkan pada 20 Juli 2020 di Prosiding National Academy of Sciences.

(ahl)

Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini