Ilmuwan Temukan Anjing "Bernyanyi" yang Dianggap Punah di Papua

Hantoro, Jurnalis · Jum'at 04 September 2020 13:59 WIB
https: img.okezone.com content 2020 09 04 16 2272575 ilmuwan-temukan-anjing-bernyanyi-yang-dianggap-punah-di-papua-rLGtorWihY.jpg Anjing "bernyanyi". (Foto: Youtube Silver Cross Fox/Vice)

SPESIES anjing "bernyanyi" diperkirakan telah punah di alam liar Papua. Tetapi penelitian baru telah menemukan "populasi anjing leluhur" tersebut di wilayah paling timur Indonesia ini.

Seekor anjing "bernyanyi" langka yang berasal dari Papua ditemukan kembali di alam liar setelah para ilmuwan percaya bahwa ras tersebut telah punah selama lebih dari 50 tahun.

Baca juga: Anjing Dilatih untuk Deteksi Penderita Covid-19 

Trah ini —yang dikenal karena vokal uniknya yang mirip dengan nyanyian paus bungkuk— pertama kali dipelajari pada 1897. Hanya ada antara 200 hingga 300 anjing bernyanyi di penangkaran di pusat-pusat konservasi di seluruh dunia dan tidak ada dari mereka yang pernah melihat alam liar sejak tahun 1970-an.

Namun pada 2016, tim ilmuwan meluncurkan ekspedisi di dataran tinggi Papua, pulau terbesar kedua di dunia, dan menemukan "populasi anjing leluhur" yang masih mengembara di provinsi Republik Indonesia tersebut.

Pegunungan Papua. (Foto: Unsplash)

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences of the United States of America (PNAS) pada Senin 31 Agustus 2020, para ilmuwan berhasil melacak sekawanan anjing liar dataran tinggi yang hidup di dekat Tambang Grasburg di Provinsi Papua yang memungkinkan mereka mempelajari gigi taring dari dekat.

Menurut penelitian tersebut, para peneliti mengumpulkan sampel kotoran dan foto-foto anjing liar dataran tinggi yang mirip dengan ras "bernyanyi" yang punah yang telah kehilangan keragaman genetiknya karena perkawinan sedarah saat di penangkaran.

Baca juga: Ditemukan Anjing Zaman Es Utuh Berusia 18.000 Tahun 

Pada 2018, para peneliti kembali ke Papua, kali ini mengumpulkan sampel darah dari 3 dari 15 anjing liar dataran tinggi yang ditemukan di sana, yang memungkinkan mereka membandingkan DNA dari anjing "bernyanyi" yang ditangkap dengan anjing liar dataran tinggi.

Heidi Parker, staf ilmuwan di National Human Genome Research Institute (NHGRI), memimpin analisis sekuens genetik antara kedua ras dan menemukan kesamaan yang mencolok.

"Kami menemukan bahwa anjing penyanyi Papua dan anjing liar dataran tinggi memiliki urutan genom yang sangat mirip, lebih dekat satu sama lain dibandingkan dengan canid lain yang dikenal," tulis Parker dalam rilis berita yang diterbitkan oleh National Institutes of Health, seperti dikutip dari Vice, Jumat (4/9/2020).

"Di pohon kehidupan, hal ini membuat mereka lebih dekat satu sama lain daripada ras modern seperti anjing gembala Jerman atau anjing bass," tambahnya.

Para peneliti mengatakan bahwa karena perkawinan sedarah di penangkaran dan karena kedua ras dipisahkan selama beberapa dekade, anjing "bernyanyi" dan anjing liar dataran tinggi tidak memiliki genom yang identik. Tetapi ini tidak berarti bahwa mereka adalah ras yang berbeda.

Baca juga: Ketika Anjing Tersenyum, Ini Penjelasan Ilmiahnya 

"Anjing 'bernyanyi' di Papua yang kita kenal sekarang adalah jenis yang pada dasarnya diciptakan oleh manusia," tulis Dr Elaine Ostrander, peneliti terkemuka untuk National Institutes of Health dan penulis senior studi tersebut.

"Delapan di antaranya dibawa ke Amerika Serikat dari dataran tinggi Papua dan dibesarkan satu sama lain untuk membentuk kelompok ini."

Baca juga: Indonesia Resmikan Kerja Sama Konstruksi Satelit Satria 

Para peneliti percaya temuan itu akan membuka pintu untuk melindungi ras purba dan akan membuat mereka belajar lebih banyak tentang vokalisasi manusia karena manusia secara biologis lebih dekat dengan anjing daripada burung.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini