Ilmuwan Temukan Catatan Pembalikan Medan Magnet Bumi

Anjasman Situmorang, Jurnalis · Selasa 03 November 2020 09:40 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 03 16 2303199 ilmuwan-temukan-catatan-pembalikan-medan-magnet-bumi-UJysuvXYVO.jpg Ilustrasi medan magnet Bumi. (Foto: Russiantoday)

SETIAP 200.000 hingga 300.000 tahun medan magnet Bumi akan berbalik. Awalnya Kutub Utara akan menjadi Selatan, dan demikian sebaliknya. Pembalikan terakhir disebut dengan Geomagnetik Matuyama-Brunches dan diteliti oleh ilmuwan asal Jepang Yuki Haneda.

Ia menyebut aliran lava merupakan indikator yang dapat diandalkan dari orientasi magnet Bumi pada saat pemadatan. Catatan yang lebih baik ditemukan di beberapa endapan sedimen yang dapat terjadi dalam jangka waktu lama.

Baca juga: Jupiter Lebih Besar 11 Kali Lipat Dibandingkan Bumi 

Salah satu endapan ini disebut Komposit Chiba dan para ahli menganggapnya sebagai catatan yang sangat rinci dari pembalikan Matuyama-Brunches.

Studi tentang Komposit Chiba ini menyatakan butuh waktu sekira 20.000 tahun, termasuk periode ketidakstabilan 10.000 tahun, yang mengarah ke pembalikan.

"Dalam studi ini kami mengumpulkan sampel baru dan melakukan analisis paleo dan batuan magnetik sampel dari bagian Komposit Chiba. Suksesi laut terus diperluas dan merekonstruksi urutan penuh pembalikan Geomagnetik Matuyama-Brunches," kata Haneda, seperti dikutip dari IFL Science, Selasa (3/11/2020).

Baca juga: Asteroid Seukuran Pesawat Boeing 747 Akan Melewati Bumi 

Bagian Komposit Chiba terkenal karena serbuk sari dan makro-mikro fosil lautnya yang terawat baik. Secara keseluruhan Komposit Chiba menyediakan kerangka kronostratigrafi paling andal dari periode waktu sekitar pembalikan Matuyama-Brunches.

Beberapa penelitian menyebutkan bahwa waktu pembalikan akan terjadi selama beberapa ribu tahun. Sementara penelitian yang lain mengatakan pembalikan selesai dalam satu masa kehidupan manusia. Perkiraan waktu yang berbeda sangat bergantung pada lokasi peneliti mengumpulkan bukti mereka.

Baca juga: Ditemukan 2 Exoplanet Sejauh 120 Tahun Cahaya dari Bumi 

"Data kami adalah salah satu catatan yang paling rinci selama pembalikan Geomagnetik Matuyama-Brunches yang menawarkan wawasan pembalikan geomagnetik," kata Haneda.

Fosil mikro laut dan serbuk sari yang ditemukan dalam Komposit Chiba menyimpan petunjuk tentang pembalikan magnet. Tim selanjutnya akan mempelajari lebih jauh tentang fosil dan serbuk sari tersebut.

Baca juga: Alquran dan Sains Jelaskan Fenomena Air Memancar dari Bumi 

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini