Bentuk Bumi Bulat Lengkap Dijelaskan dalam Alquran dan Sains

Ahmad Luthfi, Jurnalis · Minggu 08 November 2020 06:41 WIB
https: img.okezone.com content 2020 11 08 16 2306013 bentuk-bumi-bulat-lengkap-dijelaskan-dalam-alquran-dan-sains-ymPpAKKQka.jpg Ilustrasi Planet Bumi. (Foto: Creativeart/Freepik)

BUMI merupakan planet ketiga dari matahari. Bentuk Bumi diyakini bulat atau kira-kira menyerupai sferoid pepat, bola yang bentuknya tertekan pipih di sepanjang sumbu dari kutub ke kutub sehingga terdapat tonjolan di sekitar khatulistiwa.

Bentuk Bumi yang bulat juga dijelaskan dalam buku 'Alquran vs Sains Modern Menurut Dr Zakir Naik' karya Ramadhani dan kawan-kawan. Dituliskan bahwa Sir Francis Drake adalah orang pertama yang membuktikan bahwa Bumi ini bulat, tepatnya ketika ia berlayar pada tahun 1597.

Baca juga: Peneliti Temukan Exoplanet di Galaksi Bima Sakti, Lebih Kecil dari Bumi 

Sementara dalam kitab suci Alquran lebih dulu menjelaskan bahwa bentuk Bumi bulat. Hal ini sebagaimana firman Allah Subhanahu wa ta'ala dalam Surah Luqman Ayat 29 yang artinya:

"Tidakkah kamu memerhatikan bahwa sesungguhnya Allah memasukkan malam ke dalam siang dan memasukkan siang ke dalam malam dan Dia tundukkan matahari dan bulan masing-masing berjalan sampai kepada waktu yang ditentukan, dan sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan." (QS Luqman: 29)

Berdasarkan ayat tersebut, kata 'memasukkan' bisa diartikan bahwa terjadi perubahan bertahap dan perlahan-lahan dari malam menjadi siang, begitu juga sebaliknya. Fenomena ini hanya bisa terjadi apabila Bumi itu bulat. Sebab jika Bumi datar, maka tentu akan ada perubahan yang drastis atau mendadak dari malam ke siang dan dari siang ke malam.

Kitab suci Alquran juga mengungkap bentuk Bumi yang bulat melalui Surah Az-Zumar Ayat 5 yang artinya.

"Dia menciptakan langit dan Bumi dengan (tujuan) yang benar; Dia menutupkan malam atas siang dan menutupkan siang atas malam dan menundukkan matahari dan bulan, masing-masing berjalan menurut waktu yang ditentukan. Ingatlah Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Pengampun." (QS Az-Zumar: 5)

Baca juga: Asteroid Melintas Dekat Bumi saat Hari Pilpres Amerika Serikat 

Di ayat tersebut, kata dalam bahasa Arab yang digunakan adalah 'kawwara’ yang bermakna tumpang tindih atau melingkar, seperti gulungan kain sorban di kepala. Peristiwa tumpang tindih atau melingkar silih bergantinya siang dan malam hanya dapat terjadi jika Bumi berbentuk bulat.

Wallahu a'lam bishawab.

(han)

1
1

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini