NASA Berhasil Terbangkan Helikopter Mini di Permukaan Mars

Agregasi BBC Indonesia, Jurnalis · Selasa 20 April 2021 06:29 WIB
https: img.okezone.com content 2021 04 20 16 2397501 nasa-berhasil-terbangkan-helikopter-mini-di-permukaan-mars-zlQ7DNT07b.jpg NASA berhasil menerbangkan helikopter mini (Foto: Video NASA)

"Meskipun robot penjelajah ini masih melakukan banyak pemeriksaan teknis, menit ketika 'rodanya' mulai bergerak kita bisa menganggap diri kita sebagai penjelajah di permukaan Mars," ujarnya kepada BBC News.

Sudah dua minggu sejak robot seberat dua ton itu mendarat dengan dramatis di Planet Merah.

Sejak itu, para teknisi telah mempersiapkan kendaraan tanpa awak tersebut dan banyak sistemnya yang kompleks, termasuk instrumen dan lengan robot.

Namun semua orang telah menunggu Perseverance mulai beroperasi. Itu terjadi pada hari Selasa (02/03). Si robot bergerak maju sedikit, berputar 150 derajat, kemudian mundur lagi sedikit.

"Anda dapat melihat jejak roda yang kami tinggalkan di Mars; saya rasa saya tak pernah sesenang ini melihat jejak roda," kata seorang teknisi Perseverance, Anais Zarifian.

"Ini tonggak besar bagi misi ini dan tim. Kami sudah mengendarai [Perseverance] di Bumi, tapi mengendarainya di Mars - itu tujuan terbesarnya, dan begitu banyak orang telah bekerja untuk momen ini selama bertahun-tahun,” lanjutnya.

Perseverance didaratkan di sebuah kawah dekat ekuator yang disebut Jezero, untuk mencari bukti kehidupan di masa lampau.

Ikhtiar ini akan melibatkan penjelajahan sejauh 15 kilometer dalam satu tahun Mars, setara kira-kira dua tahun Bumi.

Para ilmuwan ingin mencapai sejumlah formasi batuan di dalam kawah yang diduga menyimpan rekaman aktivitas biologis di masa lampau.

Diantaranya adalah apa yang terlihat dalam citra satelit sebagai delta - struktur yang terbentuk dari lumpur dan pasir yang terbuang oleh sungai saat memasuki badan air yang lebih luas.

Dalam kasus Jezero, badan air yang lebih luas ini kemungkinan besar merupakan danau purba yang ada miliaran tahun lalu.

Tim misi mempertimbangkan satu dari dua rute menuju delta, rute yang akan memberi para ilmuwan gambaran awal dengan membawa Perseverance melewati sisa-sisa delta yang terisolasi.

"[Gundukan] ini berjarak sekitar satu setengah mil jauhnya dari si robot penjelajah. Anda sebetulnya bisa mempelajari pelapisan di dalam bebatuannya," terang Dr Stack Morgan.

"Dalam singkapan ini, batuan berlapis yang resisten kemungkinan besar diendapkan oleh sungai yang mengalir ke Danau Jezero purba, dan para ilmuwan dalam tim bekerja keras untuk memahami asal mula dan pentingnya bebatuan seperti ini,” jelasnya.

Tujuan jangka pendek bagi Perseverance adalah eksperimen helikopter. Robot penjelajah itu membawa sebuah helikopter kecil dari Bumi.

Robot itu akan menghabiskan beberapa minggu ke depan untuk berjalan dari lokasinya saat ini ke medan yang cocok, tempat perangkat seberat dua kilogram yang disebut Ingenuity dapat diletakkan ke tanah dengan aman. Saat ini, pesawat itu masih tersampir di bawah perut Perseverance.

"Kami masih mencari zona penerbangan yang cocok," kata Robert Hogg, deputi manajer misi Perseverance.

"Kami menggunakan citra kamera navigasi, citra stereo, untuk menganalisis medan. Tim juga telah mengamati citra orbit untuk mencari zona penerbangan. Singkatnya, kami masih berusaha untuk melakukan itu pada musim semi," ungkapnya kepada para wartawan.

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini