Kebijakan Baru WhatsApp Bikin Pengguna Migrasi ke Telegram dan Signal?

Intan Rakhmayanti Dewi, Jurnalis · Minggu 23 Mei 2021 09:33 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 23 16 2414188 kebijakan-baru-whatsapp-bikin-pengguna-migrasi-ke-telegram-dan-signal-VoOw8hGdey.jpg Aplikasi SIgnal, Telegram dan WhatsApp (foto: Business Today)

JAKARTA – Kebijakan privasi baru WhatsApp yang mulai diberlakukan pada 15 Mei lalu menghadapi reaksi keras. Prokontra lantaran ada kekhawatiran akan melemahkan enkripsi layanan obrolan atau memungkinkannya untuk berbagi lebih banyak data pribadi pengguna dengan perusahaan induk Facebook.

Langkah WhatsApp menerapkan ini bisa berdampak terjadinya pergeseran jutaan pengguna beralih ke layanan alternatif seperti Telegram dan Signal.

Akibat eksodus besar-besaran itu memaksa WhatsApp menunda penerapan kebijakan baru tersebut. Sedianya mulai berlaku 8 Februari diundur menjadi hingga 15 Mei guna mensosialisasikan kepada pengguna soal perubahan yang mereka buat.

Baca Juga: Kebijakan Baru WhatsApp, Facebook Tegaskan Tak Bisa Baca Pesan Pengguna di WA

Kendati demikian, penundaan pembaruan kebijakan privasi tidak membendung pengguna untuk pindah ke aplikasi lain.

Mengutip laman The Guardian, Minggu (23/5/2021), selama tiga minggu pertama Januari 2021, Signal sudah memperoleh 7,5 juta pengguna secara global. Sementara Telegram telah mendapatkan 25 juta pengguna baru.

Baca Juga:  Kebijakan Baru WhatsApp, Bagai "Buah Simalakama" si Pengguna

Perusahaan analitik App Annie menunjukkan WhatsApp terjun bebas dari deretan teratas aplikasi yang diunduh di banyak negara.

Di Inggris misalnya, WhatsApp melorot dari posisi delapan ke urutan 23 pada 12 Januari 2021.

Sebaliknya, Signal yang awalnya tidak termasuk dalam 1.000 aplikasi teratas di Inggris pada tanggal 6 Januari, namun pada tanggal 9 Januari itu adalah aplikasi yang paling banyak diunduh di negara tersebut.

Direktur of Market Insights App Annie, Amir Ghodrati, mengatakan jenis peralihan dalam aplikasi perpesanan dan jejaring sosial ini bukanlah hal yang aneh. Karena sifat dasar aplikasi sosial dan bagaimana fungsi utamanya melibatkan komunikasi dengan orang lain.

"Perkembangannya sering kali dapat bergerak cukup cepat, berdasarkan peristiwa terkini. Kami telah melihat permintaan yang meningkat selama beberapa tahun terakhir untuk pesan terenkripsi dan aplikasi yang berfokus pada privasi," ujarnya.

Dilanjutkan Ghodrati, pergeseran ke aplikasi perpesanan yang lebih berfokus pada privasi telah dibangun sebelum kasus WhatsApp ini. Aplikasi perpesanan yang menyediakan fitur privasi mengalami pertumbuhan keterlibatan terbesar pada paruh pertama tahun 2020.

"Aplikasi ini melihat rata-rata 30% lebih banyak pengguna aktif daripada alternatif," kata Ghodrati.

Sementara itu, direktur kebijakan publik WhatsApp untuk Eropa, Timur Tengah, dan Afrika, Niamh Sweeney, mengatakan kepada komite urusan dalam negeri bahwa eksodus itu diyakini terkait dengan pembaruan persyaratan layanan perusahaan.

Dia menyebut bahwa pembaruan dimaksudkan untuk melakukan dua hal yakni mengaktifkan serangkaian fitur baru seputar perpesanan bisnis, dan memberikan transparansi yang lebih besar seputar kebijakan perusahaan yang sudah ada sebelumnya.

“Tidak ada perubahan pada berbagi data kami dengan Facebook di mana pun di dunia,” tuturnya.

(amr)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini