Gerhana Bulan 'Super Blood Moon' Segera Terjadi, Apa Itu Gerhana dan Jenis-Jenisnya

Agregasi BBC Indonesia, Jurnalis · Minggu 23 Mei 2021 13:43 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 23 16 2414255 gerhana-bulan-super-blood-moon-segera-terjadi-apa-itu-gerhana-dan-jenis-jenisnya-2CIlTLhmgT.jpg Gerhana bulan total. (Foto: NASA)

Semakin jauh Anda dari bidang totalitas, semakin kecil bagian Matahari yang akan tertutupi Bulan.

Adapun durasinya, itu akan tergantung pada "posisi Bumi terhadap Matahari, Bulan terhadap Bumi dan bagian mana dari Bumi yang sedang mengalami kegelapan," tulis Beamin.

Secara teoritis, gerhana matahari terpanjang bisa berlangsung tujuh menit 32 detik, tambah astrofisikawan Chili.

Mengenai frekuensi, mereka tidak sesering yang Anda bayangkan: ada satu setiap 18 bulan.

Yang benar-benar langka adalah gerhana matahari total terlihat lagi dari tempat yang sama, yang terjadi rata-rata setiap 375 tahun.

Akan ada gerhana matahari total tahun ini pada 4 Desember, tetapi Anda harus berada di Antartika untuk melihat efek penuhnya.

Gerhana Cincin (Annular Eclipse)


Ketika Bulan berada lebih jauh dari Bumi dan tampak "lebih kecil", dia tak sepenuhnya menutupi permukaan Matahari.

Jadi, saat Matahari tertutup sebagian oleh bulan, bentuk seperti cincin terlihat di sekitar Bulan, dan peristiwa itu disebut gerhana matahari annular.

Seperti halnya saat gerhana matahari total, selama fenomena ini terdapat "jalur annularitas" di mana gerhana tersebut terlihat sebagai lingkaran.

Di setiap sisi jalur ini, pada gilirannya, ada zona keberpihakan (zone of partiality).

Pada 10 Juni 2021, gerhana annular akan terlihat di garis lintang paling utara: sebagian Kanada, Greenland, dan Rusia akan melihat efek penuhnya, tetapi sebagian besar Eropa, Asia Tengah, dan Cina akan melihat gerhana parsial.

Menurut NASA, gerhana ini biasanya yang paling lama, karena cincin dapat terlihat lebih dari sepuluh menit, tetapi secara umum tidak lebih dari lima atau enam menit.

Gerhana Matahari Hibrida (Hybrid eclipse)


Beamín menjelaskan gerhana hibrida adalah fenomena yang terjadi "ketika Bulan berada pada jarak yang tepat di mana ia dapat menutupi Matahari sepenuhnya, tetapi, seiring perkembangannya, ia bergerak sedikit menjauh dari Bumi dan berhenti menutupi Matahari, berubah menjadi gerhana cincin."

"Ini juga bisa dimulai sebagai gerhana annular (annular eclipse) dan kemudian menjadi sedikit lebih dekat menjadi gerhana total (total eclipse)," tambah Beamín.

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini