Gerhana Bulan 'Super Blood Moon' Segera Terjadi, Apa Itu Gerhana dan Jenis-Jenisnya

Agregasi BBC Indonesia, Jurnalis · Minggu 23 Mei 2021 13:43 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 23 16 2414255 gerhana-bulan-super-blood-moon-segera-terjadi-apa-itu-gerhana-dan-jenis-jenisnya-2CIlTLhmgT.jpg Gerhana bulan total. (Foto: NASA)

Gerhana hibrida cukup langka (terhitung sekitar 4% dari semua gerhana matahari), menurut Instituto de AstrofĂ­sica de Canarias (IAC).

Data NASA menunjukkan yang terakhir terjadi pada 2013, dan kita harus menunggu hingga 20 April 2023 untuk menyaksikan yang berikutnya, yang akan terlihat dari Indonesia, Australia, dan Papua Nugini.

GERHANA BULAN


Gerhana bulan terjadi saat Bumi berada di antara Matahari dan Bulan, menghalangi cahaya.

Dengan kata lain, saat terjadi gerhana bulan, yang kita lihat adalah bayangan Bumi yang muncul di permukaan Bulan.

Seperti yang dijelaskan dalam materi panduan penjelasan dari Instituto de AstrofĂ­sica de Canarias (IAC), "visibilitas gerhana matahari bergantung pada lokasi geografis si pengamat.

"Dengan gerhana bulan, yang terjadi sebaliknya: fenomena tersebut diamati dari tempat mana pun di planet kita di mana Bulan berada di atas cakrawala pada waktu gerhana. "

Panduan tersebut juga mengatakan "tidak seperti gerhana matahari, di mana jadwal fase gerhana bergantung pada posisi geografis pengamat, pada gerhana bulan ini akan sama di manapun tempat pengamatannya".

Ada tiga jenis gerhana bulan.

Gerhana bulan Total

Selama gerhana bulan total, NASA menjelaskan, Bulan dan Matahari berada tepat di sisi berlawanan dari Bumi.

"Walaupun Bulan berada di bawah bayang-bayang Bumi - NASA menambahkan - sebagian sinar matahari mencapai Bulan."

Sinar matahari ini melewati atmosfer bumi, yang menyaring sebagian besar cahaya biru - itulah sebabnya, selama fenomena ini, Bulan terlihat merah dan kadang-kadang dijuluki "Blood Moon".

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini