Mantan Karyawan Bocorkan Kelakuan Facebook, 14 Jaksa Minta Mark Zuckerberg Atasi Hoax Covid-19

Tim Okezone, Jurnalis · Sabtu 16 Oktober 2021 14:31 WIB
https: img.okezone.com content 2021 10 16 57 2487271 mantan-karyawan-bocorkan-kelakuan-facebook-14-jaksa-minta-mark-zuckerberg-atasi-hoax-covid-19-GwlCin4jn1.jpg Facebook. (Foto: Reuters)

SALAH satu permasalahan dalam mensukseskan program vaksin Covid-19 adalah banyaknya Hoax yang beredar di media sosial. Salah satu tempat yang juga banyak tersebar adalah Facebook.

Banyaknya hoax atau kabar tidak benar yang tersebar di Facebook, membuat banyak pihak khawatir, termasuk para jaksa di Amerika Serikat. Jaksa di 14 negara bagian Amerika Serikat itu pun menyurati CEO Facebook, Mark Zuckerberg untuk meminta penjelasan apakah penyebar hoaks vaksin CovidD-19 mendapat perlakuan khusus dari platform tersebut.

Dalam surat tersebut, 14 jaksa Demokrat menyatakan "sangat khawatir" tentang laporan bahwa Facebook memiliki sekumpulan nama yang mendapatkan perlakuan khusus. Mereka ingin tahu apakah "Disinformation Dozen" termasuk dalam kelompok tersebut, seperti dikutip Antara dari Reuters.

Jaksa yang mengirim surat tersebut berasal dari Connecticut, California, Delaware, Illinois, Iowa, Maine, Massachusetts, Michigan, Minnesota, Maryland, Pennsylvania, Rhode Island, Vermont dan Virginia.

Facebook

Lembaga Center for Countering Digital Hate menjuluki 12 orang anti-vaksin sebagai "Disinformation Dozen", mereka bertanggung jawab atas dua pertiga penyebaran konten anti-vaksin di media sosial.

Permintaan ini keluar setelah Frances Haugen, mantan karyawan di Facebook, membocorkan dokumen internal yang menunjukkan bahwa media sosial tersebut memiliki sistem yang membebaskan akun milik tokoh terkenal dari aturan platform. Haugen pun masih menyimpan puluhan ribu dokumen rahasia dan meminta Facebook untuk bersikap transparan tentang bagaimana mereka memperlakukan pengguna.

Juru bicara Facebook, Alex Burgos, menyatakan platform menghapus lebih dari tiga lusin grup, laman dan akun Instagram maupun Facebook, yang berhubungan dengan 12 orang tersebut, atau salah satu dari 12 orang itu. Facebook pun telah memberikan penalti kepada beberapa domain situs mereka.

(mrt)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini