Kominfo Dukung Perlindungan Ekosistem Game

Antara, Jurnalis · Senin 22 November 2021 12:52 WIB
https: img.okezone.com content 2021 11 22 54 2505529 kominfo-dukung-perlindungan-ekosistem-game-j69HTxwit5.jpg Main game (Foto: Tech radar)

KEMENTERIAN Komunikasi dan Informatika berupaya mempercepat industri game nasional sekaligus melindungi ekosistemnya, antara lain dengan mengadakan Indonesia Game Developer Exchange 2021.

"Kami berharap IGDX dengan kekuatan mentoring dan bussiness mixed making-nya dapat menjadi menjadi akselerator meningkatkan kualitas produk dan bisnis serta mendorong terwujudnya sinergitas dan kolaborasi antara berbagai pihak," kata Direktur Jenderal Aplikasi Informatika, Semuel A belum lama ini.

 game

Pemerintah selama ini berusaha menciptakan ekosistem teknologi dan inovasi supaya industri game nasional berkembang dan menjadi tuan rumah di dalam negeri.

Penataan konten game yang masuk ke Indonesia antara lain diatur melalui Peraturan Menteri Kominfo Nomor 11 Tahun 2016 soal klasifikasi permainan interaktif elektronik atau Indonesia Game Rating System.

 Baca juga: Dapat Update, PUBG Mobile Munculkan Karakter Serial Animasi Arcane

Menurut Semuel, regulasi ini sedang dalam proses revisi supaya semua game yang masuk ke Indonesia wajib mengikuti Peraturan Menteri tersebut.

"Tidak terkecuali game dari luar agar dapat menjaga Indonesia sesuai aturan dan budaya kita," kata Semuel.

Selain menyiapkan aturan, Kominfo juga memiliki program untuk mendorong membangun ekosistem digital, yaitu melalui pengembangan talenta digital pada Gerakan Nasional Literasi Digital, Digital Talent Scholarship dan Sekolah Pintar.

Sementara untuk perusahaan rintisan, kementerian memberikan pelatihan pada program Gerakan Nasional 1000 Startup, Startup Studio dan HUB.ID.

Khusus tentang game, Kominfo menyiapkan program IGDX, berkolaborasi dengan Asosiasi Game Indonesia, Indigo Game Telkom dan Garena Indonesia.

Kominfo melihat potensi besar perkembangan ekosistem game nasional karena jumlah pengguna internet di Indonesia saat ini mencapai 202,6 juta orang atau setara dengan 73 persen dari populasi.

Riset New Zoo tahun 2020, dikutip dari Kominfo menunjukkan nilai ekonomi game Indonesia mencapai 1,7 miliar dolar Amerika Serikat. Game lokal, sementara itu, baru bisa menyerap 8 juta dolar AS.

"Angka ini harusnya bisa kita tingkatkan, dengan menghasilkan game baru yang bisa menembus pasar nasional dan global. Saat ini, kita harus mengambil alih pangsa pasar yang dikuasai oleh game dari luar," kata Semuel.

Pengembang dan studio game lokal sudah meluncurkan game yang terinspirasi dari cerita Indonesia, antara lain game "Dreadout" dan "Battle of Satria Dewa".

(DRM)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini