Share

Awal Ramadan 2022, Sejumlah Wilayah Indonesia Akan Mengalami Hari Tanpa Bayangan

Ahmad Muhajir, Jurnalis · Kamis 31 Maret 2022 18:04 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 31 56 2571128 awal-ramadan-2022-sejumlah-wilayah-indonesia-akan-mengalami-hari-tanpa-bayangan-Hk6VQK7713.jpg Awal Ramadan 2022, sejumlah wilayah Indonesia akan mengalami hari tanpa bayangan (Foto: Space India)

JAKARTA - Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) melaporkan bahwa Matahari akan berada di atas Indonesia ketika tengah hari pada April 2022, fenomena ini ternyata juga terjadi di awal Ramadan.

Peneliti Pusat Riset Antariksa BRIN, Andi Pangeran menjelaskan, Indonesia terbentang dari 6 derajat Lintang Utara hingga 11 derajat Lintang Selatan dan dibelah oleh garis khatulistiwa.

"Dengan lokasi geografis seperti ini, Matahari akan berada di atas Indonesia ketika tengah hari ada pekan keempat Februari hingga minggu pertama April ini," kata Andi, dikutip dari keterangan resminya, Kamis (31/3/2022).

Andi mengutarakan, hal ini terjadi karena nilai deklinasi Matahari bervariasi antara -11 derajat hingga +6 derajat sejak pekan keempat Februari sampai minggu pertama April.

"Deklinasi adalah sudut apit antara lintasan semu harian Matahari dengan proyeksi ekuator Bumi pada bola angit, disebut juga ekuator langit," ujarnya.

Karena nilai deklinasi Matahari sama dengan lintang geografis wilayah Indonesia, lanjut dia, maka Matahari bakal berada tepat di atas kepala saat tengah hari.

"Ketika Matahari berada di atas Indonesia, tidak ada bayangan yang terbentuk oleh benda tegak tidak berongga saat tengah hari, sehingga fenomena ini dapat disebut sebagai Hari Tanpa Bayangan Matahari," terang dia.

Lalu, selama April dan awal Ramadan 2022, wilayah mana saja yang mengalamai hari tanpa bayangan Matahari? Selengkapnya berikuti ini.

Sumatera:

- Langsa (1/4) - 12.32 WIB

- Lhok Kuala (2/4) - 12.39 WIB

- Lhokseumawe (3/4) - 12.34 WIB

- Banda Aceh (4/4) - 12.41 WIB

- Sabang (5/4) - 12.41 WIB

Sulawesi:

- Miangas (4/4) - 11.36 WITA

Disebutkan, hari tanpa bayangan Matahari terjadi dua kali setahun untuk kota-kota yang terletak di antara Garis Balik Utara (Tropic of Cancer; 23,4 derajat) dan Garis Balik Selatan (Tropic of Capricorn; 23,4 derajat).

Sementara, kota-kota yang terletak tepat di Garis Balik Utara dan Garis Balik Selatan akan mengalamai hari tanpa bayangan hanya sekali setahun, yakni ketika Solstis Juni (21-22) atau Soltis Desember (21-22).

"Di luar wilayah tersebut, Matahari tidak akan berada di atas kepala kita (zenit) ketika tengah hari sepanjang tahun," tutur Andi.

Baca Juga: Sinergi KKP dan TNI AL Berantas Penyelundupan BBL Ilegal di Batam

(amj)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini