Share

Inovasi Baru, Tanpa Listrik Komputer Bisa Hidup dengan Gangga Hijau

Tangguh Yudha, Jurnalis · Rabu 18 Mei 2022 10:32 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 18 56 2595879 inovasi-baru-tanpa-listrik-komputer-bisa-hidup-dengan-gangga-hijau-Hv2XKJ7DZb.jpg Inovasi baru, tanpa listrik komputer bisa hidup dengan gangga hijau (Foto: Dok. Paolo Bombelli)

JAKARTA - Inovasi baru sepertinya telah lahir, di mana sebuah komputer tanpa listrik bisa hidup dengan memanfaatkan gangga hijau.

Dilansir dari Gizmodo, Rabu (18/5/2022), sebuah penelitian yang diterbitkan di jurnal Energy & Environmental Science mengungkap fakta baru tentang Photosynthetic Cyanobacteria (ganggang hijau).

Dikatakan, ganggang Hijau mampu memberikan daya pada komputer selama lebih dari enam bulan.

Dengan adanya temuan ini, ganggang hijau diharapkan akan bisa digunakan sebagai energi alternatif baru di masa mendatang.

Lalu, dapat membantu menjembatani kesenjangan listrik, menyediakan pasokan listrik untuk daerah pedesaan atau negara berpenghasilan rendah.

Penelitian tentang ganggang hijau ini, dilakukan oleh ahli biokimia Cambridge, yakni Chris Howe dan Paolo Bombelli.

Selama penelitian berjalan, sistem komputer ganggang hijau dibiarkan di jendela rumah dan direncanakan akan berlangsung selama bulan Februari hingga Agustus 2021.

Namun, ternyata setelah lewat dari enam bulan, sistem komputer ganggang hijau rupanya masih terus berjalan.

Meskipun, mikroprosesor pada komputer telah terputus, perangkat Cyanobacteria terus menghasilkan arus.

“Ini masih berjalan dan saya berharap itu akan berjalan untuk waktu yang sangat lama. Mengingat kondisi cahaya, suhu, dan air yang tepat, saya tidak dapat memprediksi kapan itu akan berhenti, ” kata Bombelli.

Penelitian ini menjelaskan, Cyanobacteria memanen energi dari sinar Matahari dan membuatnya menjadi makanan untuk diri mereka sendiri.

Pada studi ini, para peneliti menempatkan mikroorganisme penyedia daya (khususnya, Synechocystis sp.) ke dalam wadah plastik dan baja, seukuran baterai AA, bersama dengan anoda aluminium.

Selama percobaan, mikroprosesor yang terhubung diprogram untuk melakukan banyak perhitungan, dan kemudian memeriksa pekerjaannya sendiri.

Hal itu, dilakukan dalam peningkatan 45 menit, diikuti oleh 15 menit siaga, terus menerus selama berbulan-bulan dengan unit Cyanobacteria sebagai satu-satunya sumber dayanya.

Para peneliti menawarkan dua hipotesis tentang bagaimana sistem mereka menciptakan arus.

Dalam apa yang disebut model “elektrokimia”, mikroba hanya menghasilkan kondisi yang tepat bagi anoda aluminium untuk mengoksidasi atau melepaskan elektron, yang kemudian menghasilkan listrik.

Dalam model "bio-elektrokimia", Cyanobacteria sendiri menghasilkan elektron yang ditransfer melintasi membran bakteri ke anoda aluminium, menghasilkan arus.

Karena anoda aluminium tampaknya tidak banyak terdegradasi dari waktu ke waktu, para ilmuwan berpikir penjelasan yang terakhir lebih mungkin daripada yang pertama.

Meskipun ganggang bergantung pada sumber cahaya untuk mendapatkan makan, bio-sistem terus menghasilkan daya yang cukup untuk menjalankan mikroprosesor dalam gelap.

Para ilmuwan pada dasarnya menghubungkan fenomena ini dengan stok makanan. Ketika ada cahaya, cyanobacteria akan aman untuk memasak makanan yang berlimpah agar bisa disimpan.

Komputer mikroprosesor yang disebut Arm Cortex-M0+, membutuhkan rata-rata 1,05 mikrowatt, dan arus listrik 1,4 mikroamp, dengan tegangan 0,72 V dari kubus siano selama percobaan.

Sebagai perbandingan, baterai AA standar memulai masa pakainya dengan 1,5V, yang berkurang seiring penggunaan.

Meskipun hasil eksperimen menjanjikan, penting untuk diingat bahwa prosesor komputer yang diuji menggunakan sangat sedikit energi, yaitu hanya membutuhkan 0,3 mikrowatt untuk dijalankan.

Jadi, temuan ini belum sepenuhnya dapat diandalkan, bahkan untuk menyalakan bola lampu LED yang menggunakan sekitar 10 watt.

Oleh karenanya, diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengetahui dengan tepat seberapa besar perangkat berukuran baterai AA kecil dapat ditingkatkan.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini