Share

Akun Bot Terbukti Berbahaya untuk Keberlangsungan Bisnis, Begini Penjelasannya

Antara, Jurnalis · Jum'at 27 Mei 2022 15:23 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 27 54 2601314 akun-bot-terbukti-berbahaya-untuk-keberlangsungan-bisnis-begini-penjelasannya-spdlAtWyKU.jpg Akun bot terbukti berbahaya untuk keberlangsungan bisnis, begini penjelasannya (Foto: Single Grain)

JAKARTA - Persoalan akun bot (palsu) ternyata bukan cuma dialami platform media sosial, tetapi juga dialami oleh bisnis e-commerce dan ritel.

Menurut pakar di Kaspersky Fraud Prevention, dalam jangka panjang, keberadaan akun palsu terbukti bisa berbahaya bagi keberlangsungan bisnis.

Mengingat, kasus-kasus penipuan sering terjadi jika akun palsu dibiarkan begitu saja.

1. Pencurian bonus

Perusahaan biasanya memiliki anggaran untuk program loyalitas pelanggan, tujuannya untuk menarik pelanggan baru dan membangun hubungan dengan pelanggan lama. Biasanya, pelanggan yang baru bergabung akan mendapatkan "hadiah selamat datang".

Akun palsu akan memanfaatkan program loyalitas ini untuk mendapatkan hadiah gratis, lalu menjualnya lagi. Pelaku juga tidak segan membuat beberapa akun palsu untuk memperbesar peluang mereka mendapatkan hadiah.

Menurut Kaspersky, akun palsu bisa merugikan pelanggan karena mereka kehilangan kesempatan mengikuti promosi atau bahkan tidak bisa membeli produk edisi terbatas karena sudah dibeli akun palsu.

Kondisi ini bisa berdampak negatif pada citra merk dan merusak kepercayaan pelanggan. Aktivitas pemasaran juga menjadi tidak efektif karena produk dibeli akun palsu.

2. Ulasan palsu

Ulasan terbukti memengaruhi keputusan konsumen sebelum berbelanja. Ulasan palsu, dalam jangka panjang bisa berbahaya bagi penjual dan platform.

Survei baru-baru ini mengungkapkan 67 persen konsumen khawatir tentang kredibilitas ulasan. Sementara itu, 54 persen tidak mau belanja jika mencurigai ulasan yang diberikan adalah palsu.

3. Pencucian uang

Penjahat siber menggunakan akun palsu untuk penipuan, bahkan pencucian uang. Mereka menyalahgunakan alat otomatisasi, server proxy dan jaringan TOR untuk menghindari deteksi.

Bisnis, tempat para penjahat siber berbelanja, bisa dicurigai membantu aktivitas terlarang oleh otoritas yang menyelidiki kasus pencucian uang, demikian siaran pers dikutip Jumat.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini