Share

Ilmuwan Ungkap Peran Gunung dalam Proses Terjadinya Hujan Sesuai Alquran

Ahmad Muhajir, Jurnalis · Senin 27 Juni 2022 06:01 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 26 56 2618591 ilmuwan-ungkap-peran-gunung-dalam-proses-terjadinya-hujan-sesuai-alquran-9DymBIDbk3.jpg Ilmuwan ungkap peran gunung dalam proses terjadinya hujan sesuai Alquran (Foto: Shutterstock)

JAKARTA - Hujan merupakan sebuah peristiwa jatuhnya cairan dari atas langit ke permukaan Bumi. Hujan berwujud cairan, berbeda dengan presipitasi noncair seperti salju, batu es, dan slit.

Hujan sendiri, memerlukan keberadaan lapisan atmosfer tebal agar dapat menemui suhu di atas titik leleh es di dekat dan di atas permukaan Bumi.

Di Bumi, hujan adalah proses kondensasi uap air di atmosfer menjadi butir air yang cukup berat untuk jatuh dan biasanya tiba di daratan.

Dua proses yang mungkin terjadi bersamaan dapat mendorong udara semakin jenuh menjelang hujan, yaitu pendinginan udara atau penambahan uap air ke udara.

Adanya hujan yang turun ke Bumi sudah sejak lama diungkapkan kitab suci Alquran. Dijelaskan bahwa gunung berperan dalam proses terjadinya hujan. Ilmuwan membuktikan adanya keterkaitan langsung antara gunung-gunung yang tinggi dan air hujan yang tawar.

Mengutip dari buku 'Sains dalam Alquran karya Nadiah Thayyarah, dijelaskan bahwa ketika gunung-gunung yang tinggi mendapat terpaan angin yang membawa uap air, ia menjadi semacam perangkap hujan.

Para ilmuwan pun telah membuktikan bahwa sebagian besar hujan turun di kawasan pegunungan yang tinggi. Semakin rendah ketinggian gunung, semakin sedikit hujan yang turun di daerah itu.

Dengan demikian, mata air sungai memancar dari pegunungan. Para ahli mengatakan hawa dingin pada lapisan atas udara dan puncak-puncak gunung yang tinggi merupakan dua pemicu utama pembentukan awan hujan dan turunnya hujan ke Bumi.

Para ilmuwan pun telah menemukan hubungan lain antara gunung-gunung tinggi dan air hujan. Gunung-gunung yang tinggi memiliki ruang penyimpanan yang sangat besar di dalam perutnya.

Di ruangan itulah gunung menyimpan air, lalu dari situlah mata air memancarkan air dan membentuk sungai-sungai.

Baca Juga: Kawal Pengembangan Kampung Perikanan Budidaya, KKP Siapkan Pengawas Perikanan Andal

Dalam kitab suci Alquran disebutkan mengenai gunung-gunung yang tinggi.

وَّجَعَلْنَا فِيْهَا رَوَاسِيَ شٰمِخٰتٍ وَّاَسْقَيْنٰكُمْ مَّاۤءً فُرَاتًاۗ

"Dan Kami jadikan padanya gunung-gunung yang tinggi, dan Kami beri minum kamu dengan air tawar?" (QS. Al Mursalat: 27).

وَهُوَ الَّذِيْ مَدَّ الْاَرْضَ وَجَعَلَ فِيْهَا رَوَاسِيَ وَاَنْهٰرًا ۗوَمِنْ كُلِّ الثَّمَرٰتِ جَعَلَ فِيْهَا زَوْجَيْنِ اثْنَيْنِ يُغْشِى الَّيْلَ النَّهَارَۗ اِنَّ فِيْ ذٰلِكَ لَاٰيٰتٍ لِّقَوْمٍ يَّتَفَكَّرُوْنَ

"Dan Dialah Tuhan yang membentangkan Bumi dan menjadikan gunung-gunung dan sungai-sungai padanya. Dan menjadikan padanya semua buah-buahan berpasang-pasangan, Allah menutupkan malam kepada siang. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi kaum yang memikirkan," (QS. Ar-Ra’d: 3).

Kata rawasi (gunung-gunung) ada yang dikaitkan dengan anhar (sungai-sungai) dan ma' (air). Ini antara lain menunjukkan adanya hubungan secara langsung di antara keduanya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini