Share

Xiaomi PHK 900 Lebih Karyawan, Susul Apple dan Microsoft

Ravie Wardani, Jurnalis · Sabtu 27 Agustus 2022 12:03 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 27 57 2655588 xiaomi-phk-900-lebih-karyawan-susul-apple-dan-microsoft-QrqHLepo8g.jpg Xiaomi PHK 900 lebih karyawan, susul Apple dan Microsoft (Foto: iStock)

JAKARTA - Sejumlah perusahaan teknologi tampaknya tengah mengalami masa sulit. Hal ini, diiringi dengan pemecatan karyawan dari merek ternama dengan alasan krisis ekonomi.

Dilansir dari Mashable, Sabtu (27/8/2022), perusahaan teknologi yang melakukan pemecatan pekerja dalam jumlah besar di antaranya Microsoft, Apple, Twitter, hingga Google.

Terkini, perusahaan ponsel pintar asal China, Xiaomi, menyusul pesaingnya dengan memberhentikan lebih dari 900 karyawan.

Namun, belum ada keterangan resmi terkait hal tersebut yang disampaikan pihak Xiaomi hingga saat ini.

Kendati demikian, hambatan perusahaan diakui Presiden Xiaomi, Wang Xiang.

"Termasuk meningkatnya inflasi global, fluktuasi nilai tukar (dan) lingkungan politik yang kompleks," kata Wang Xiang, Presiden Xiaomi, dikutip dari India Today.

"Tantangan-tantangan ini secara signifikan memengaruhi permintaan pasar secara keseluruhan dan hasil keuangan kami untuk periode tersebut," sambungnya.

Dari laporan South China Morning Post, Xiaomi diketahui telah memangkas 3 persen tenaga kerjanya dengan alasan krisis ekonomi.

Selain itu, laporan publikasi China menunjukkan bahwa perusahaan tidak dapat mencapai target kuartal dan bahkan mengalami penurunan hingga 20 persen di kuartal terakhir.

Seperti diketahui, Xiaomi memiliki total 32.869 tenaga kerja. 30.110 pekerja merupakan penduduk pribumi, sementara sisanya tercatat sebagai pekerja asing dari India dan Indonesia.

(amj)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini