Share

Instagram Kembangkan Fitur Baru Anti Ketelanjangan, Lindungi Pengguna dari Cyberflashing

Tangguh Yudha, Jurnalis · Minggu 25 September 2022 18:05 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 25 57 2674573 instagram-kembangkan-fitur-baru-anti-ketelanjangan-lindungi-pengguna-dari-cyberflashing-IXuQxepEog.jpg Instagram kembangkan fitur baru anti ketelanjangan, lindungi pengguna dari cyberflashing (Foto: Pixabay)

JAKARTA - Instagram dilaporkan sedang mengembangkan fitur baru anti ketelanjangan, menyusul maraknya konten semacam itu dan telah menjadi masalah besar di ekosistem media sosial.

Tangkapan layar dari peneliti Alessandro Paluzzi yang ia bagikan di akun Twitternya menunjukan, teknologi "Perlindungan ketelanjangan" memberi pengguna opsi untuk melihatnya atau tidak.

Dilansir dari The Verge, Minggu (25/9/2022), Instagram pun telah mengkonfirmasi, fitur tersebut sedang dalam pengembangan, mencakup foto yang mungkin berisi ketelanjangan dalam obrolan.

Perusahaan induk Instagram, Meta mengatakan tujuannya menghadirkan fitur tersebut adalah untuk membantu melindungi orang dari gambar telanjang atau pesan yang tidak diminta lainnya.

Sebagai perlindungan lebih lanjut, perusahaan mengatakan tidak dapat melihat gambar itu sendiri atau membaginya dengan pihak ketiga.

"Kami bekerja sama dengan para ahli untuk memastikan fitur-fitur baru ini menjaga privasi orang, sambil memberi mereka kendali atas pesan yang mereka terima," kata seorang juru bicara.

Ia kemudian berencana untuk membagikan lebih banyak detail dalam beberapa minggu mendatang sebelum pengujian apa pun.

Untuk diketahui, fitur baru ini mirip dengan alat "Kata-Kata Tersembunyi" yang diluncurkan tahun lalu. Yang mana fitur memungkinkan pengguna untuk memfilter pesan kasar dalam permintaan DM berdasarkan kata kunci.

Jika permintaan berisi kata filter apa pun yang dipilih pengguna, itu secara otomatis ditempatkan di folder tersembunyi yang dapat lengghna pilih untuk tidak pernah dibuka, meskipun tidak sepenuhnya dihapus.

Fitur ini disambut baik tetapi sudah lama tertunda, karena foto telanjang yang tidak diinginkan sebagian besar diabaikan oleh perusahaan media sosial dan sekarang menjadi masalah yang meluas.

Satu studi pada tahun 2020 oleh University College London menemukan bahwa dari 150 anak muda berusia 12-18, 75,8 persen telah dikirimi gambar telanjang yang tidak diminta.

Mengirim foto telanjang yang tidak diinginkan, juga dikenal sebagai "cyberflashing" telah ditargetkan oleh beberapa yurisdiksi termasuk California dan Inggris.

Di Inggris, itu bisa menjadi tindak pidana jika RUU Keamanan Online disahkan oleh parlemen. California tidak melangkah sejauh itu, tetapi bulan lalu, legislatif dan senat negara bagian memberikan suara bulat untuk mengizinkan pengguna menuntut foto telanjang yang tidak diminta dan materi grafis seksual lainnya.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini