Share

YouTube Shorts Bakal Kasih Uang ke Konten Kreator hingga Rp151 Juta per Bulan

Tangguh Yudha, Jurnalis · Kamis 06 Oktober 2022 11:12 WIB
https: img.okezone.com content 2022 10 06 57 2681700 youtube-shorts-bakal-kasih-uang-ke-konten-kreator-hingga-rp151-juta-per-bulan-6wrRKy7CLM.jpeg YouTube Shorts bakal kasih uang ke konten kreator hingga Rp151 juta per bulan (Foto: YouTube)

JAKARTA - YouTube Shorts merupakan fitur bergaya TikTok untuk klip video berdurasi pendek dari YouTube, pada tahun 2030 nanti bakal berbagi cuan dengan para konten kreator hingga Rp151 juta per bulan.

Kreator yang berfokus pada YouTube Shorts dapat mendaftar untuk menjadi bagian dari program revenue platform jika mereka memiliki setidaknya 1.000 subscribers dan 10 juta views Shorts selama 90 hari.

"Partner baru akan menikmati semua manfaat yang ditawarkan program kami, termasuk berbagai cara menghasilkan uang seperti iklan dalam format panjang dan funding dari penggemar,” kata Amjad Hanif, VP produk kreator di YouTube.

YouTube sendiri, juga mengumumkan cara baru bagi kreator untuk melisensikan musik dalam video mereka dengan tetap mendapatkan bayaran untuk penayangan video mereka di bawah program sharing ad-revenue.

Dilansir dari Variety, Kamis (6/10/2022), untuk berbagi pendapatan iklan Shorts, berikut cara kerjanya.

Di YouTube Shorts, iklan berjalan di antara video di feed. Setiap bulan, pendapatan dari iklan ini akan ditambahkan secara bersamaan dan dibayarkan kepada kreator Shorts dan menutup biaya lisensi musik untuk lagu yang digunakan dalam video Shorts mereka.

Dari jumlah keseluruhan yang dialokasikan untuk kreator, mereka akan mendapatkan 45% dari pendapatan, yang didistribusikan berdasarkan bagian mereka dari total penayangan Shorts.

Dibandingkan dengan 55% untuk video berdurasi panjang di bawah YouTube Partner Program (YPP), bagian pendapatan akan tetap sama, baik menggunakan musik atau tidak.

Pendekatan baru ini memungkinkan YouTube untuk memberi penghargaan kepada semua kreator YPP yang membuat Shorts experience, bukan hanya kepada mereka yang memiliki video dengan iklan.

Selain itu, dengan hadirnya musik membuat video Shorts semakin vibrant dan mengesankan, hal ini dapat mempermudah proses lisensi musik yang rumit, sehingga para kreator tidak perlu khawatir apakah mereka menggunakan musik dalam Short mereka atau tidak.

Google pada bulan Juni dengan bangga menyampaikan bahwa YouTube Shorts memiliki lebih dari 1,5 miliar pengguna login bulanan, sebagaimana mereka telah berjuang untuk melawan angka share yang dimiliki TikTok, aplikasi milik ByteDance yang telah berkembang pesat dalam segi popularitas.

Setahun yang lalu, dalam upaya mendorong pembuatan Short Video, YouTube mengeluarkan dana $100 juta untuk YouTube Shorts, yang mana kreator dari top video dapat memperoleh hingga $10.000 per bulan atau sekitar Rp151 juta.

Ke depannya, YouTube berharap sebagian besar penerima Shorts Fund akan mendapatkan lebih banyak pendapatan di bawah model (iklan) baru ini, yang dibangun untuk keberlanjutan jangka panjang.

Alih-alih dana tetap, YouTube menggandakan model sharing revenue yang telah menaikkan ekonomi kreator dan memungkinkan kreator mendapatkan manfaat dari kesuksesan platform.

Sementara itu, YouTube memperkenalkan Creator Music, destinasi baru di YouTube Studio yang memberi kreator akses ke katalog musik untuk digunakan dalam video berdurasi panjang mereka.

Kreator sekarang dapat membeli lisensi musik yang terjangkau dan berkualitas tinggi yang menawarkan potensi monetisasi penuh. Mereka akan tetap mendapatkan revenue yang sama seperti yang biasanya mereka dapatkan melalui video tanpa musik apa pun.

Dan untuk kreator yang tidak ingin membeli lisensi di awal, mereka dapat menggunakan lagu dan berbagi pendapatan dengan musisi dan pemegang hak terkait.

Hingga saat ini, Hanif mencatat, karena “rumitnya perizinan musik”, sebagian besar video berdurasi panjang yang menampilkan musik pihak ketiga belum memenuhi syarat untuk monetisasi.

Creator Music saat ini masih dalam versi beta di AS dan akan diperluas ke lebih banyak negara pada tahun 2023.

YouTube percaya Creator Music akan membuat kolaborasi antara kreator-artis lebih menakjubkan, lebih banyak lagu baru di playlist penonton, dan lebih banyak cara bagi artis untuk break through, semuanya sambil terus memberikan pendapatan ke kantong kreator.

YouTube pertama kali meluncurkan YouTube Partner Program untuk berbagi pendapatan iklan pada tahun 2007, dan hingga sekarang masih terus menghitung jutaan kreator yang dapat menghasilkan uang dari video mereka melalui iklan.

Menurut YouTube, selama tiga tahun terakhir, mereka telah membayar kreator, seniman, dan perusahaan media lebih dari $50 miliar.

YouTube juga meluncurkan fitur Super Thanks "tip-jar" untuk Shorts dalam versi beta kepada "ribuan kreator", dan versi fullnya diharapkan akan hadir di tahun depan.

Penonton dapat menunjukkan apresiasinya atas Shorts favorit mereka, dan kreator dapat berinteraksi dengan penggemarnya melalui komentar Super Thanks yang telah dibeli dan disorot.

Dan platform tersebut berencana untuk menyatukan brands dan pembuat Shorts sebagai bagian dari acara tahunan YouTube BrandConnect untuk pengiklan.

Selain itu, YouTube juga mengumumkan akan memperkenalkan "new level" dari YouTube Partner Program dengan persyaratan lebih mudah yang akan menawarkan akses lebih awal kepada fitur fan-funding seperti Super Thanks, Super Chat, Super Stickers, dan Channel Membership.

Guna memberi penghargaan kepada kreator dalam berbagai format, kami akan menyediakan jalur bagi kreator berdurasi panjang, Shorts, dan Live untuk bergabung dengan level baru ini pada tahun 2023.

Untuk berpartisipasi dalam YouTube Partner Program yang telah berjalan, kreator harus memiliki setidaknya 1.000 subscribers dan telah mengumpulkan setidaknya 4.000 jam waktu tonton.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini