Share

Perusahaan Siber Acronis Sebut Ancaman Siber Bakal Naik 60% di 2023

Tangguh Yudha, Jurnalis · Jum'at 30 Desember 2022 17:26 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 30 54 2737385 perusahaan-siber-acronis-sebut-ancaman-siber-bakal-naik-60-di-2023-gCiG5NpKvh.jpg Ilustrasi Serangan Siber. (Foto: Shutterstock)

PERUSAHAAN keamanan siber di Switzerland dan Singapore, Acronis, memprediksi bahwa pada 2023 ini ancaman siber akan meningkat pesat. Adapun serangan siber tersebut lebih mengarah pada pembobolan data pribadi.

Dihimpun dari Techradar, Acronis memprediksi ancaman siber dari email jahat dan phishing naik 60%. Selain itu, serangan rekayasa sosial juga meningkat mencapai sekitar 3%.

Acronis juga mengungkap bahwa kata sandi yang bocor atau dicuri dan kredensial lainnya menjadi pemicu hampir setengah dari semua insiden keamanan siber yang dilaporkan pada paruh pertama 2022.

Pada kuartal ketiga tahun ini, proporsi serangan phishing terhadap serangan malware meningkat 1,3 kali lipat, dan sekarang menjadi lebih dari tiga perempat (76%) dari semua serangan email naik dari 58% pada paruh pertama tahun ini.

Hacker

Lebih buruknya lagi, berdasarkan data yang dikumpulkan dari lebih dari 750.000 endpoint unik di seluruh dunia, perusahaan mengklaim biaya rata-rata pelanggaran data diperkirakan mencapai USD5 juta pada tahun depan.

“Beberapa bulan terakhir telah terbukti serumit sebelumnya dengan ancaman baru yang terus muncul dan pelaku terus menggunakan metode yang lebih runit,” kata Candid Wüest, Wakil Presiden Riset Perlindungan Cyber ​​​​Acronis.

"Organisasi harus memprioritaskan solusi yang mencakup semua ketika ingin mengurangi phishing dan upaya peretasan lainnya di tahun baru. Penyerang terus mengembangkan metode mereka," lanjutnya.

Follow Berita Okezone di Google News

Candid menyebut para penjahat siber sekarang menggunakan alat keamanan umum untuk melumpuhkan korban seperti MFA yang diandalkan banyak perusahaan untuk melindungi karyawan dan bisnis mereka.

Acronis mencatat sebagian besar korban berlokasi di Amerika Serikat, tetapi bisnis di Jerman dan Brasil juga menjadi sasaran berat. Titik akhir di Korea Selatan, Yordania, dan China, juga merupakan target malware terbesar.

Berbagai industri yang menjadi sasaran pelaku ancaman dengan phishing dan email jahat, para peneliti menemukan konstruksi, ritel, real estat, layanan profesional, dan keuangan, sebagai vertikal yang paling sering diserang.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini