Share

Apakah Benar Ada Kehidupan di Mars?

Tangguh Yudha, Jurnalis · Senin 02 Januari 2023 10:43 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 02 56 2738486 apakah-benar-ada-kehidupan-di-mars-yFcpK294CC.jpg Ilustrasi Planet Mars. (Foto: Freepik)

NASA memiliki sejumlah misi di planet Mars. Misi utama di antara misi-misi ini adalah rover Curiosity, yang mendarat pada tahun 2012, dan misi Perseverance yang berlangsung pada tahun 2021. Semua ini dilakukan untuk menjawab tanda tanya besar, apakah benar ada kehidupan di Mars?

Heather Graham, astrobiolog di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, mengatakan bahwa pihaknya baru saja mendapatkan instrumen ke permukaan Mars yang dapat membantu memahami tempat-tempat yang berpotensi layak huni di inti batuan tersebut.

"Kami sudah lama mencari kehidupan di Mars," ungkapnya seperti dikutip dari Space, Senin (2/1/2023).

Ilmuwan NASA Heather Graham adalah ahli geokimia organik dan rekan penelitian yang berbasis di Goddard Space Flight Center di Greenbelt, Maryland yang mempelajari hubungan antara sistem biotik dan abiotik. Penelitiannya berfokus pada tanda biologis agnostik, yang digambarkan NASA sebagai bukti sistem kehidupan yang mungkin tidak memiliki kesamaan dengan kehidupan di Bumi.

Saat mereka menyelidiki Mars, dan bertujuan untuk mempelajari planet tata surya lain untuk mencari jejak kehidupan, para ilmuwan membutuhkan metode deteksi yang menganggap warisan bersama dengan kehidupan di Bumi.

Planet Mars

Metode ini juga dapat membantu para ilmuwan memahami kehidupan jauh di dalam Bumi di mana kehidupan bisa sangat berbeda dari yang ada di permukaan planet sebagai hasil dari mengikuti garis evolusi yang berbeda selama miliaran tahun.

"Dan sementara NASA belum menemukan bukti kehidupan sekarang, kami telah menemukan banyak bukti bahwa Mars dapat mendukung kehidupan di masa lalu," jelas Graham. "Ada banyak bukti yang mengatakan pernah ada lautan di Mars dan atmosfer yang bisa mendukung kehidupan," lanjutnya.

Salah satu bukti terpenting yang menunjukkan bahwa Mars pernah mendukung kehidupan adalah fakta bahwa planet yang sekarang kering dan gersang pernah menyimpan banyak air. Disebutkan kawah Jezero selebar 45 kilometer (28 mil) pernah dibanjiri air dan merupakan rumah bagi delta sungai purba adalah alasan NASA memilihnya sebagai area pendaratan penjelajah Perseverance.

Sekitar 4 miliar tahun yang lalu saluran sungai di Jezero tumpah di dinding kawah menciptakan sebuah danau, juga mengisinya dengan mineral tanah liat dari daerah sekitarnya. Jika kehidupan mikroba ada di Jezero selama Mars yang lebih basah ini, tanda-tanda kehidupan ini mungkin tetap ada di dasar danau atau sedimen garis pantai. Dengan demikian, tanda-tanda kehidupan lampau ini bisa ada di sampel batuan dan tanah Mars yang dikumpulkan.

Follow Berita Okezone di Google News

Di Bumi, medan magnet kita menghentikan radiasi berbahaya agar tidak mengikis atmosfer dan melindungi kehidupan di permukaan planet. Mars diyakini telah kehilangan airnya ketika kehilangan medan magnetnya sekitar 4 miliar tahun yang lalu.

Tanpa atmosfer, tidak ada yang bisa mencegah air Mars menguap dan kemudian hilang ke luar angkasa. Radiasi ini juga membuat keberadaan kehidupan di permukaan Mars menjadi tidak layak.

Namun, ada kemungkinan bahwa air dalam bentuk cair masih dapat eksis di bawah permukaan planet, sehingga Graham berpikir bahwa jika kehidupan masih ada di Mars, ia juga akan berada di bawah lapisan terluar planet tersebut. Keuntungan dari tempat tinggal di bawah permukaan adalah lapisan batu dan tanah yang memberikan perlindungan dari radiasi matahari yang berbahaya setelah disampaikan oleh medan magnet Planet Merah.

"Ada tempat-tempat yang berpotensi layak huni, seperti di bawah permukaan. Ada tempat-tempat di bawah tanah yang mungkin memiliki cairan di dalamnya atau organisme dapat hidup, dan mereka akan terlindung dari radiasi yang sangat berbahaya di permukaan," jelas Graham.

"Jadi, apakah ada kehidupan di Mars? Belum kami temukan, tapi masih banyak Mars yang harus dijelajahi," tambahnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini